E. Beberapa Permasalahan Melibatkan Tayammum

Tajuk:
🔗 Bolehkah Tayammum bagi orang yang khuatir tertinggal rombongan?
🔗 Tayammum untuk balas salam ketika bermukim atau pun safar, walaupun pada ketika itu ada air.
🔗 Tayammum bagi orang sakit.
🔗 Tayamumum orang yang musafir
🔗 Tayammum orang yang dalam junub.
🔗 Apakah benar tayammum sampai ke lengan atau sampai ke ketiak?
🔗 Adakah tayammum sekali tepuk atau dua kali tepuk pada tanah?
🔗 Adakah tayammum dapat menggantikan kedudukan air?
🔗 Syarat sucinya tanah yang digunakan untuk tayammum.
🔗 Boleh tayammum secara jamaah dari satu tempat.
🔗 Sah solat orang yang wudu’ mengikuti imam yang tayammum.
🔗 Orang yang solat dengan tayammum tidak perlu mengulangi solat walaupun air ada sebelum habis waktu solat.
🔗 Membeli air untuk wudhu’ dan tidak tayammum.
🔗 Adakah batasan jarak tertentu untuk mencari air sebelum tayammum?
🔗 Jika air hanya cukup untuk bersuci.
🔗 Solat tanpa wuduk mahu pun tayammum.
🔗 Bolehkah seseorang bertayammum jika dia mampu menggunakan air tetapi khuatir akan keluar waktu apabila menggunakannya?
🔗 Makruhkah orang yang tidak mendapatkan air menyetubuhi isterinya?

E. Beberapa permasalahan yang melibatkan Tayammum

Seperti biasa, ada sahaja perbincangan yang timbul dalam bab Tayammum ini. Ulama telah membincangkan banyak perkara dan sekarang kita bincangkan beberapa permasalahan yang selalu ditimbulkan.

Semoga dengan meneliti permasalahan-permasalahan ini, kita semakin faham tentang Tayammum dan dapat mengamalkannya.

1. Bolehkah Tayammum bagi orang yang khuatir tertinggal rombongan?

Ini satu masalah yang mungkin sering terjadi. Biasalah Rombongan Kak Limah tiap-tiap cuti sekolah akan ada melawat ke sana sini naik bas. Bolehkah hendak pakai tayammum dalam keadaan begitu? Ini disebabkan kalau pergi ke tandas takut kena tinggal pula?

Begitu jugalah dalam keadaan menaiki bas express. Bolehkah tayammum sahaja? Syaikh Albani menjawab pertanyaan ini dengan mengatakan ini adalah isu relatif. Tertinggal rombongan itu bergantung kepada keadaan.

Ada yang kalau tertinggal itu boleh menyebabkan nyawa melayang kerana kena tinggal di kawasan musuh. Selain itu ada yang cuma tertinggal rombongan sahaja dan nanti rombongan akan patah balik.

Maka, ini kena nilai keadaan sendiri: adakah ia membahayakan atau tidak? Ia bergantung kepada keadaan anda. Anda sendiri yang akan menjawab di hadapan Allah ﷻ.


 

2. Tayammum untuk balas salam ketika bermukim atau pun safar, walaupun pada ketika itu ada air

✍Isu ini adalah berdasarkan hadis ini:

325 – حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ بُكَيْرٍ قَالَ حَدَّثَنَا اللَّيْثُ عَنْ جَعْفَرِ بْنِ رَبِيعَةَ عَنْ الْأَعْرَجِ قَالَ سَمِعْتُ عُمَيْرًا مَوْلَى ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ أَقْبَلْتُ أَنَا وَعَبْدُ اللَّهِ بْنُ يَسَارٍ مَوْلَى مَيْمُونَةَ زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَتَّى دَخَلْنَا عَلَى أَبِي جُهَيْمِ بْنِ الْحَارِثِ بْنِ الصِّمَّةِ الْأَنْصَارِيِّ فَقَالَ أَبُو الْجُهَيْمِ الْأَنْصَارِيُّ أَقْبَلَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ نَحْوِ بِئْرِ جَمَلٍ فَلَقِيَهُ رَجُلٌ فَسَلَّمَ عَلَيْهِ فَلَمْ يَرُدَّ عَلَيْهِ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَتَّى أَقْبَلَ عَلَى الْجِدَارِ فَمَسَحَ بِوَجْهِهِ وَيَدَيْهِ ثُمَّ رَدَّ عَلَيْهِ السَّلَامَ

325. Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Bukair berkata, telah menceritakan kepada kami Al Laits dari Ja’far bin Rabi’ah dari Al A’raj ia berkata, “Aku mendengar Umair mantan budak Ibnu Abbas, dia berkata, “Aku dan Abdullah bin Yasar, mantan budak Maimunah, isteri Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah mengunjungi Abu Juhaim Ibnul Harits bin Ash Shimmah Al Anshari, dia berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam kembali dari Bi`ar Jamal (nama tempat), lalu ada seorang laki-laki menemui baginda seraya memberi salam, namun baginda tidak membalasnya. Baginda kemudian pergi ke dinding dan menepuk tangan ke dinding, lalu mengusap muka dan kedua belah tangannya. Baru kemudian membalas salam kepada orang itu.”
Sahih Bukhari no. 325.

Syarah:
Waktu itu Nabi Muhammad ﷺ berada di Madinah, maka baginda sedang bermukim dan baginda dalam hadas pada waktu itu. Apabila baginda mendengar salam, baginda tidak mahu menjawab salam itu dalam hadas, maka baginda terus sahaja tayammum.

Mungkin air ada waktu itu, tetapi baginda ﷺ hendak cepat kerana takut orang yang beri salam itu akan pergi. Ini hanya sunat sahaja. Tidaklah kita perlu ada wuduk baru boleh jawab salam.


 

3. Tayammum bagi orang sakit.

Walaupun ada air, tetapi orang sakit boleh menggunakan Tayammum.

✍Dalilnya ayat Maidah:6

وَإِن كُنتُم مَرضىٰ أَو عَلىٰ سَفَرٍ أَو جاءَ أَحَدٌ مِنكُم مِنَ الغائِطِ أَو لامَستُمُ النِّساءَ فَلَم تَجِدوا ماءً فَتَيَمَّموا

dan jika kamu sakit atau dalam perjalanan atau kembali dari tempat buang air atau menyentuh perempuan, lalu kamu tidak memperoleh air, maka bertayammumlah.

Namun, persoalannya, sakit yang macam mana? Maka ini pun perlu dijawab sendiri oleh pesakit. Sama ada sakitnya itu boleh pakai air atau tidak.

Ini kerana ada sakit yang biasa sahaja, demam sikit sahaja. Bolehlah pakai air untuk wudu’ kalau begitu, janganlah mengada-ngada tetapi ada jenis sakit yang memang bahaya pakai air. Mungkin luka tidak dapat sembuh atau air sangat sejuk sampai boleh menyebabkan dia jadi demam lagi teruk.

Selain itu mungkin, dia sakit dan air ada, tetapi tidak boleh hendak ke bilik air untuk ambil air. Maka ini pun boleh tayammum juga. Ringkasnya, kita kena nilai sendiri keadaan kita. Letaklah diri di pertengahan: jangan bermudah sangat dan jangan menyusahkan diri sangat sampai membahayakan.


 

4. Tayamum orang yang musafir

Selalunya Tayammum ini diamalkan oleh orang yang dalam musafir.

✍Dalil bagi orang yang musafir boleh tayammum (kalau tidak jumpa air) adalah ayat Nisa’:43

وَإِن كُنتُم مَرضىٰ أَو عَلىٰ سَفَرٍ أَو جاءَ أَحَدٌ مِنكُم مِنَ الغائِطِ أَو لامَستُمُ النِّساءَ فَلَم تَجِدوا ماءً فَتَيَمَّموا

Dan jika kamu sakit atau sedang dalam musafir atau datang dari tempat buang air atau kamu telah menyentuh perempuan, kemudian kamu tidak mendapat air, maka bertayamumlah kamu

Mungkin dalam perjalanan itu ada air, tetapi air itu sedikit sahaja dan diperlukan untuk minuman, maka dalam keadaan ini boleh tayammum menggantikan air untuk mengangkat hadas.


 

5. Tayammum orang yang dalam junub.

Orang yang bertayamum juga boleh menggunakan Tayammum untuk mengangkat hadas besarnya itu.

✍Dalilnya adalah ayat Maidah:6 itu juga

وَإِن كُنتُم مَرضىٰ أَو عَلىٰ سَفَرٍ أَو جاءَ أَحَدٌ مِنكُم مِنَ الغائِطِ أَو لامَستُمُ النِّساءَ فَلَم تَجِدوا ماءً فَتَيَمَّموا

dan jika kamu sakit atau dalam perjalanan atau kembali dari tempat buang air atau menyentuh perempuan, lalu kamu tidak memperoleh air, maka bertayammumlah

Dalam ayat ini, kalimah ‘menyentuh wanita’ itu bukan sahaja bermaksud ‘sentuh’ biasa tetapi bersentuh-sentuhan. Keadaan yang dimaksudkan adalah jimak. Maka kalau dalam junub dan tiada air, maka boleh menggunakan tayammum. Ini disokong oleh sunnah juga.

✍Lihat hadis ini:

326 – حَدَّثَنَا آدَمُ قَالَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ حَدَّثَنَا الْحَكَمُ عَنْ ذَرٍّ عَنْ سَعِيدِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ أَبْزَى عَنْ أَبِيهِ قَالَ جَاءَ رَجُلٌ إِلَى عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ فَقَالَ إِنِّي أَجْنَبْتُ فَلَمْ أُصِبْ الْمَاءَ فَقَالَ عَمَّارُ بْنُ يَاسِرٍ لِعُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ أَمَا تَذْكُرُ أَنَّا كُنَّا فِي سَفَرٍ أَنَا وَأَنْتَ فَأَمَّا أَنْتَ فَلَمْ تُصَلِّ وَأَمَّا أَنَا فَتَمَعَّكْتُ فَصَلَّيْتُ فَذَكَرْتُ لِلنَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّمَا كَانَ يَكْفِيكَ هَكَذَا فَضَرَبَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِكَفَّيْهِ الْأَرْضَ وَنَفَخَ فِيهِمَا ثُمَّ مَسَحَ بِهِمَا وَجْهَهُ وَكَفَّيْهِ

326. Telah menceritakan kepada kami Adam ia berkata; telah menceritakan kepada kami Syu’bah berkata, telah menceritakan kepada kami Al Hakam dari Dzar dari Sa’id bin ‘Abdurrahman bin Abza dari Bapaknya berkata, “Seorang laki-laki datang kepada Umar Ibnul Khaththab dan berkata, “bagaimana kalau aku mengalami junub tapi tidak mendapatkan air?” Maka berkatalah ‘Ammar bin Yasir kepada ‘Umar bin Al Khaththab, “Masih ingatkah engkau ketika kita dalam suatu perjalanan? Ketika itu aku dan engkau sedang berjunub. Adapun engkau tidak bersolat. Sedangkan aku bergulingan di atas tanah lalu solat? Kemudian hal itu aku sampaikan kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, dan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sebenarnya cukup kamu melakukan begini.” Baginda lalu menepuk telapak tangannya ke tanah dan meniupnya, lalu mengusapkannya ke muka dan kedua telapak tangannya di bahagian belakangnya hingga ke pergelangan.”
Sahih Bukhari no. 326

Syarah:
Hadis ini menjadi dalil bahawa junub juga boleh diangkat dengan Tayammum. Sama sahaja caranya untuk mengangkat hadas kecil, tidak ada bezanya. Bagaimana kalau dalam haidh? Sama juga, boleh tayammum.


 

6. Apakah benar tayammum sampai ke lengan atau sampai ke ketiak itu sahih?

Ada juga pendapat yang mengatakan sapu tangan dalam Tayammum itu seperti juga dalam wuduk: sampai ke siku. Ini adalah pendapat mazhab Syafie dan inilah yang diajar di sekolah-sekolah kita kerana rata-ratanya masyarakat kita berpegang dengan mazhab Syafie.

Ada juga yang berpendapat, tangan itu disapu sampai ke ketiak kerana tangan itu seluruh tangan kata mereka, iaitu sampai ke ketiak.

📍Lalu apakah pendapat yang rajih?

Dalam Kitab Sahih Bukhari, beliau bawa satu tajuk dalam Kitab Tayammum: Tayammum Untuk Muka Dan Kedua (Belakang) Tapak Tangan (Sahaja) . Tajuk ini dalam nada jazam (tegas) kerana Imam Bukhari hendak kritik pendapat yang mengatakan kena sapu sampai lengan dan ada yang kata sampai ketiak. Yang mengatakan demikian, mereka menggunakan konsep qiyas.

✍Hadis yang dibawa oleh Imam Bukhari adalah hadis riwayat Ammar:

327 – حَدَّثَنَا حَجَّاجٌ قَالَ أَخْبَرَنَا شُعْبَةُ أَخْبَرَنِي الْحَكَمُ عَنْ ذَرٍّ عَنْ سَعِيدِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ أَبْزَى عَنْ أَبِيهِ قَالَ عَمَّارٌ بِهَذَا وَضَرَبَ شُعْبَةُ بِيَدَيْهِ الْأَرْضَ ثُمَّ أَدْنَاهُمَا مِنْ فِيهِ ثُمَّ مَسَحَ بِهِمَا وَجْهَهُ وَكَفَّيْهِ
وَقَالَ النَّضْرُ أَخْبَرَنَا شُعْبَةُ عَنْ الْحَكَمِ قَالَ سَمِعْتُ ذَرًّا يَقُولُ عَنْ ابْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ أَبْزَى قَالَ الْحَكَمُ وَقَدْ سَمِعْتُهُ مِنْ ابْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَنْ أَبِيهِ قَالَ قَالَ عَمَّارٌ

327. Telah menceritakan kepada kami Hajjaj dia berkata; telah mengabarkan kepada kami Syu’bah telah mengabarkan kepada kami Al Hakam dari Dzarri dari Sa’id bin ‘Abdurrahman bin Abza dari bapanya, telah berkata ‘Ammar: buat begini. Sambil Syu’bah menepuk kedua telapak tangannya ke tanah lalu mendekatkannya kepada mulutnya (lalu meniupnya) kemudian mengusapkannya ke mukanya dan bahagian belakang kedua tangannya. Dan telah berkata An Nadlar telah mengabarkan kepada kami Syu’bah dari Al Hakam dia berkata; saya mendengar Dzarr berkata; dari Ibnu Abdurrahman bin Abzaa, berkata Al Hakam; dan aku telah mendengarnya dari Ibnu Abdurrahman dari ayahnya berkata; Ammar berkata: muka bumi yang suci adalah air sembahyang (bahan penyuci) orang Islam. Ia memadai untuknya sebagai pengganti air.
Sahih Bukhari no. 327

Ayat Qur’an berkenaan dengan tayammum menggunakan kalimah ‘tangan’ tetapi tidak disebutkan had untuk menyampu dalam tayammum. Maka ada yang memegang perlu disapu sampai lengan mengikut perbuatan dalam wudu dan ada juga yang pegang bahawa perlu disapu keseluruhan tangan sampai ketiak.

Tidak pula mereka kata sapu sampai bahu kalaulah betul hendak pakai makna keseluruhan tangan. Sebenarnya kita kena pakai yang selalu dipegang sebagai ‘tangan’ dalam penggunaan syarak iaitu sampai pergelangan tangan sahaja.

Contohnya, dalam mengamalkan hudud, apabila pencuri ditangkap, mereka yang dipotong tangan juga hanya sampai pergelangan juga walaupun tidak disebut had tangan untuk dipotong di dalam Qur’an. Ini kerana pengamalannya dilihat dan diambil dari perbuatan Rasulullah.

Kesimpulan:
Untuk tayammum, maka hanya sapu pada muka dan tangan sampai ke pergelangan tangan sahaja. Malah lebih tepat lagi, belakang tapak tangan sahaja kerana tapak tangan sendiri sudah kena muka bumi maka tidaklah perlu untuk disapu lagi.

Malah, kalau kita lihat cara ini amatlah mudah bagi para wanita. Mereka tidak perlu juga hendak sinsing lengan.


 

7. Adakah tayammum sekali tepuk atau dua kali tepuk pada tanah?

Adakah tepukan sekali atau dua kali? Dua kali itu maksudnya: sekali untuk muka dan sekali lagi untuk tangan. Malah ada yang berkata sehingga tiga kali.

Tepukan pada muka bumi itu sekali sahaja. Inilah pendapat Imam Bukhari رضي الله عنه sampaikan beliau memasukkan satu tajuk di dalam Kitab Tayammum di dalam Sahih Bukhari: بَاب التَّيَمُّمُ ضَرْبَةٌ (Bab Bertayammum Hanya Dengan Satu Tepukan)

✍Beliau membawakan hadis ini sebagai hujah:

334 – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ سَلَامٍ قَالَ أَخْبَرَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ شَقِيقٍ قَالَ كُنْتُ جَالِسًا مَعَ عَبْدِ اللَّهِ وَأَبِي مُوسَى الْأَشْعَرِيِّ فَقَالَ لَهُ أَبُو مُوسَى لَوْ أَنَّ رَجُلًا أَجْنَبَ فَلَمْ يَجِدْ الْمَاءَ شَهْرًا أَمَا كَانَ يَتَيَمَّمُ وَيُصَلِّي فَكَيْفَ تَصْنَعُونَ بِهَذِهِ الْآيَةِ فِي سُورَةِ الْمَائِدَةِ { فَلَمْ تَجِدُوا مَاءً فَتَيَمَّمُوا صَعِيدًا طَيِّبًا }
فَقَالَ عَبْدُ اللَّهِ لَوْ رُخِّصَ لَهُمْ فِي هَذَا لَأَوْشَكُوا إِذَا بَرَدَ عَلَيْهِمْ الْمَاءُ أَنْ يَتَيَمَّمُوا الصَّعِيدَ قُلْتُ وَإِنَّمَا كَرِهْتُمْ هَذَا لِذَا قَالَ نَعَمْ فَقَالَ أَبُو مُوسَى أَلَمْ تَسْمَعْ قَوْلَ عَمَّارٍ لِعُمَرَ بَعَثَنِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي حَاجَةٍ فَأَجْنَبْتُ فَلَمْ أَجِد الْمَاءَ فَتَمَرَّغْتُ فِي الصَّعِيدِ كَمَا تَمَرَّغُ الدَّابَّةُ فَذَكَرْتُ ذَلِكَ لِلنَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ إِنَّمَا كَانَ يَكْفِيكَ أَنْ تَصْنَعَ هَكَذَا فَضَرَبَ بِكَفِّهِ ضَرْبَةً عَلَى الْأَرْضِ ثُمَّ نَفَضَهَا ثُمَّ مَسَحَ بِهِمَا ظَهْرَ كَفِّهِ بِشِمَالِهِ أَوْ ظَهْرَ شِمَالِهِ بِكَفِّهِ ثُمَّ مَسَحَ بِهِمَا وَجْهَهُ فَقَالَ عَبْدُ اللَّهِe أَفَلَمْ تَرَ عُمَرَ لَمْ يَقْنَعْ بِقَوْلِ عَمَّارٍ
وَزَادَ يَعْلَى عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ شَقِيقٍ كُنْتُ مَعَ عَبْدِ اللَّهِ وَأَبِي مُوسَى فَقَالَ أَبُو مُوسَى أَلَمْ تَسْمَعْ قَوْلَ عَمَّارٍ لِعُمَرَ إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَعَثَنِي أَنَا وَأَنْتَ فَأَجْنَبْتُ فَتَمَعَّكْتُ بِالصَّعِيدِ فَأَتَيْنَا رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَخْبَرْنَاهُ فَقَالَ إِنَّمَا كَانَ يَكْفِيكَ هَكَذَا وَمَسَحَ وَجْهَهُ وَكَفَّيْهِ وَاحِدَةً

334. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Salam berkata; telah mengabarkan kepada kami Abu Mu’awiyah dari Al A’masy dari Syaqiq dia berkata; Aku pernah duduk bersama ‘Abdullah bin Mas’ud dan Abu Musa Al Asy’ari. Lalu Abu Musa berkata kepadanya, “Seandainya ada seseorang mengalami junub dan tidak mendapatkan air selama satu bulan, adakah dia tidak boleh bertayamum dan salat? Abdullah menjawab: Dia tidak boleh bertayammum walaupun tidak mendapat air selama sebulan. Abu Musa bertanya: Dan bagaimana dengan ayat di dalam Surah Al Maidah ayat 6: ‘(Lalu kamu tidak memperoleh air, maka bertayammumlah dengan tanah yang baik (bersih) ‘? ‘Abdullah berkata, “Kalau dipermudahkan kepada mereka dalam masalah ini, nanti bila dirasakan sejuk, mereka akan terus bertayamum menggunakan tanah.” Al A’masy bertanya, “Apakah kamu (Syaqiq) tidak suka orang bertayammum kerana ini?” Syaqiq menjawab, “Ya.” Kemudian Abu Musa berkata, “Tidakkah kamu pernah mendengar ucapan ‘Ammar kepada Umar, ‘Rasulullah ﷺ mengutusku di dalam suatu urusan, aku lalu junub dan tidak mendapatkan air. Maka aku pun berguling-guling di atas tanah seperti haiwan. Kemudian aku ceritakan hal tersebut kepada Nabi ﷺ, lalu baginda bersabda: “Sebenarnya cukup buatmu melakukan begini.” Nabi ﷺ kemudian menepuk telapak tangannya sekali ke permukaan tanah dan mengibaskannya, lalu mengusap belakang tangan kanannya dengan telapak tangan kirinya, dan belakang telapak kirinya dengan telapak tangan kanannya, kemudian baginda mengusap wajahnya dengan kedua-kedua belah tangannya.” Abdullah berkata, “Tidakkah engkau melihat ‘Umar tidak berpuas hati dengan kata-kata ‘Ammar itu?” Ya’la menambahkan dari Al A’masy dari Syaqiq, “Aku pernah bersama ‘Abdullah dan Abu Musa. Abu Musa lalu berkata, “Tidakkah kamu mendengar perkataan ‘Ammar kepada ‘Umar ‘Sesungguhnya Rasulullah ﷺ telah mengutus aku dan kamu, lalu aku mengalami junub dan kerananya aku bergulingan di atas tanah. Kemudian kita temui Rasulullah ﷺ menceritakan hal itu kepada baginda. Baginda lalu bersabda: “Sebenarnya buat begini sahaja sudah memadai untukmu.” Baginda lalu menyapu muka dan kedua tangannya satu kali sahaja.
(Sahih Bukhari No. 334)

Syarah:
Dalam hadis ini disebut Rasulullah ﷺ menepuk tangan baginda sekali sahaja ke tanah. Tidak dua atau tiga kali. Ini kita ketahui dari kalimah ضَرْبَةً yang bermaksud ‘sekali pukul’. Kalau dua kali tepuk, tentulah kalimah yang digunakan adalah ضربتين.


 

8. Adakah tayammum dapat menggantikan kedudukan air?

Perkara ini menjadi khilaf di kalangan ulama’. Adakah Tayammum itu benar-benar mengangkat hadas, atau ia hanya sebagai rukhsah semasa darurat sahaja?

Kalau ia rukhsah semasa darurat sahaja, maka tidaklah hadas terangkat dengan Tayammum. Hadas masih tetap ada, cuma boleh untuk salat sahaja. Ini adalah pendapat Mazhab Syafie.

Bagi yang mengatakan Tayammum tidak mengangkat hadas, maka mereka berpendapat setiap kali hendak salat, kena Tayammum. Dan Tayammum hanya boleh dilakukan apabila waktu salat sudah masuk. Kalau waktu belum masuk, Tayammum tidak akan dikira.

Pendapat yang rajih adalah memang Tayammum itu telah mengangkat hadas. Ini adalah kerana Tayammum itu adalah ‘pengganti’ kepada air, dan sebagaimana air mengangkat hadas, maka Tayammum itu juga mengangkat hadas. Maknanya orang yang telah melakukan Tayammum adalah suci.

✍Dalilnya:

Rasulullah ﷺ bersabda, “Tanah adalah wudhu’ seorang muslim jika tidak mendapatkan air walaupun selama sepuluh tahun.”
(HR An-Nasai dan Ibnu Hibban).

Maknanya, tanah itu sebagai alat untuk menyucikan seseorang yang dalam hadas.

Ramai ulama’ yang berpendapat begini, antaranya Imam Bukhari, Ibnu Taimiyyah, Hasan al Basri رضي الله عنهم dan lain-lain lagi. Jadi tidak perlu untuk melakukan Tayammum setiap kali hendak salat. Dalam hadis, Nabi ﷺ ada menyebut, wanita yang istihadhah perlu mengambil wudhu’ setiap kali waktu salat. Namun, Nabi ﷺ tidak pernah menyebut orang yang bertayammum dikehendaki melakukan Tayammum setiap kali hendak salat.

Ini bersesuaian dengan kemudahan Tayammum yang diberikan oleh Allah ‎ﷻ. Kalau setiap kali hendak salat dikehendaki melakukan Tayammum, itu tidaklah dikira sebagai memudahkan. Sudah menjadi satu kesusahan pula untuk mencari tanah untuk Tayammum.

Maknanya, sekali Tayammum dapat digunakan untuk beberapa salat, asalkan tidak batal Tayammum itu. Pembatalan Tayammum adalah sebagaimana pembatalan wudhu’ juga (seperti kentut dan buang air).


 

9. Syarat sucinya tanah yang digunakan untuk tayammum.

Syarat menggunakan tanah atau mukabumi sebagai alat Tayammum adalah ia mesti suci bersih. Kalau tidak bersih, maka tidak boleh digunakan. Ini kita pastikan dengan melihatnya sahaja. Kalau kita lihat mukabumi itu bersih tanpa najis, maka boleh digunakan tanpa was-was.

✍Dalilnya Allah ‎ﷻ berfirman dalam Nisa’:43

فَتَيَمَّموا صَعيدًا طَيِّبًا

maka bertayamumlah kamu dengan tanah yang baik (suci);


 

10. Boleh tayammum secara jamaah dari satu tempat.

Tidak ada masalah untuk menggunakan tanah yang sama oleh ramai orang. Tanah itu tidak jadi mustaqmal. Sebagaimana air wudhu’ boleh diambil dari bekas yang sama oleh ramai orang, maka begitu juga dengan tanah.


 

11. Sah salat orang yang wudhu’ mengikuti imam yang tayammum

Perkara ini khilaf di kalangan ulama’. Ada ulama’ yang berpendapat makruh bagi mereka yang menggunakan Tayammum mengimami makmum yang bersuci dengan air.

Ibn Abbas رضي الله عنه pernah menjadi imam menggunakan Tayammum dan waktu itu beliau mengimami makmum yang berwudhu’. Kalau beliau tidak layak menjadi imam kerana bertayammum, tentu beliau sudah menyuruh orang lain untuk menjadi imam.

Akan tetapi sebenarnya tidak ada masalah kerana jelas di dalam hadis bagaimana telah dibawa oleh Imam Bukhari رضي الله عنه secara muallaq (tanpa sanad) dalam Sahih Bukhari:

✍Hadis

وَقَالَ الْحَسَنُ يُجْزِئُهُ التَّيَمُّمُ مَا لَمْ يُحْدِثْ وَأَمَّ ابْنُ عَبَّاسٍ وَهُوَ مُتَيَمِّمٌ وَقَالَ يَحْيَى بْنُ سَعِيدٍ لَا بَأْسَ بِالصَّلَاةِ عَلَى السَّبَخَةِ وَالتَّيَمُّمِ بِهَا

Al-Hasan berpendapat tayammum memadai untuknya selagi dia tidak berhadas. Dan Ibn Abbas رضي الله عنه menjadi imam dengan bertayamum. Yahya bin Said berpendapat tidak salah salat di atas tanah yang tandus yang masin dan bertayamum dengannya.

Dan dalam hadis yang lain, Imam Bukhari رضي الله عنه juga membawa hadis secara muallaq ketika Amar al As yang menjadi panglima perang dan beliau junub dan hanya bertayammum sahaja sedangkan ada sahabat lain yang berwudhu’ menjadi makmumnya.

✍Hadis:

وَيُذْكَرُ أَنَّ عَمْرَو بْنَ الْعَاصِ أَجْنَبَ فِي لَيْلَةٍ بَارِدَةٍ فَتَيَمَّمَ وَتَلَا { وَلَا تَقْتُلُوا أَنْفُسَكُمْ إِنَّ اللَّهَ كَانَ بِكُمْ رَحِيمًا } فَذَكَرَ لِلنَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَمْ يُعَنِّفْ

Dan ada disebutkan bahawa Amar bin al-As telah berjunub pada suatu malam yang sejuk. Dia telah bertayammum dan membaca firman Allah ‎ﷻ: “Jangan kamu membunuh dirimu sesungguhnya Allah Maha Penyayang kepada dirimu“. Perkara itu telah diceritakan kepada Nabi ﷺ namun baginda tidak menegur Amar.


 

12. Orang yang salat dengan tayammum tidak perlu mengulangi salat walaupun air ada sebelum habis waktu salat.

Kalau seseorang salat dengan menggunakan Tayammum, dia tidak perlu lagi salat walaupun selepas itu dia menjumpai air. Katakanlah pada awal waktu Zuhur dia telah salat dengan Tayammum. Kemudian dia meneruskan perjalanan dan sebelum waktu Zuhur habis, dia telah menjumpai air.

Maka, dia tetap tidak perlu menggantikan salatnya yang di awal waktu tadi. Ini adalah kerana salatnya telah sah dan tidak perlu diganti.

✍Dalilnya:

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ إِسْحَاقَ الْمُسَيَّبِيُّ، أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ نَافِعٍ، عَنِ اللَّيْثِ بْنِ سَعْدٍ، عَنْ بَكْرِ بْنِ سَوَادَةَ، عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَسَارٍ، عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ، قَالَ خَرَجَ رَجُلاَنِ فِي سَفَرٍ فَحَضَرَتِ الصَّلاَةُ وَلَيْسَ مَعَهُمَا مَاءٌ فَتَيَمَّمَا صَعِيدًا طَيِّبًا فَصَلَّيَا ثُمَّ وَجَدَا الْمَاءَ فِي الْوَقْتِ فَأَعَادَ أَحَدُهُمَا الصَّلاَةَ وَالْوُضُوءَ وَلَمْ يُعِدِ الآخَرُ ثُمَّ أَتَيَا رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم فَذَكَرَا ذَلِكَ لَهُ فَقَالَ لِلَّذِي لَمْ يُعِدْ ‏”‏ أَصَبْتَ السُّنَّةَ وَأَجْزَأَتْكَ صَلاَتُكَ ‏”‏ ‏.‏ وَقَالَ لِلَّذِي تَوَضَّأَ وَأَعَادَ ‏”‏ لَكَ الأَجْرُ مَرَّتَيْنِ ‏”‏ ‏.‏

Dari Abu Sa’id al Khudri, dia berkata: “Dua orang lelaki keluar dalam satu safar. Kemudian tiba waktu salat, keduanya tidak memiliki air. Keduanya bertayammum dengan tanah yang suci lalu mengerjakan salat. Setelah itu, mereka mendapati air tatkala masih dalam waktu salat. Salah seorang dari keduanya wudhu’ dan salat semula dan yang seorang lagi tidak mengulanginya. Setelah itu keduanya mendatangi Rasulullah ﷺ dan menceritakan kejadian tersebut kepada baginda. Baginda bersabda kepada seorang yang tidak mengulangi: “Kamu telah menepati sunnah dan salat yang kamu kerjakan telah cukup bagimu”. Dan baginda bersabda kepada yang berwudhu’ dan mengulangi salatnya: “Bagimu pahala dua kali”.
(Sunan Abi Dawud No. 338. Sahih).

Syarah:
Hadis ini menjadi dalil bahawa tidak perlu mengulangi salat walaupun boleh menggunakan air semasa waktu salat masih ada. Sahabat yang seorang lagi tidak menepati sunnah. Tetapi beliau mendapat dua kali pahala kerana menggunakan ijtihadnya. Oleh kerana Nabi ﷺ telah memberi hukum tidak perlu mengulangi, maka perbuatan sahabat itu mengulangnya salatnya tidaklah perlu diikuti.

Sahabat itu sahaja yang mendapat dua kali pahala. Kalau kita pun ingin mengulangi salat, maka kita telah melanggar hadis yang lain:

✍Hadis:

لا تصلوا صلاة في يوم مرتين

Janganlah kamu mengerjakan salat dua kali dalam sehari.
(Riwayat Ahmad. Sanadnya hasan mengikut Albani).

✍Satu lagi dalil:

331 – حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ قَالَ حَدَّثَنِي يَحْيَى بْنُ سَعِيدٍ قَالَ حَدَّثَنَا عَوْفٌ قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو رَجَاءٍ عَنْ عِمْرَانَ قَالَ كُنَّا فِي سَفَرٍ مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَإِنَّا أَسْرَيْنَا حَتَّى كُنَّا فِي آخِرِ اللَّيْلِ وَقَعْنَا وَقْعَةً وَلَا وَقْعَةَ أَحْلَى عِنْدَ الْمُسَافِرِ مِنْهَا فَمَا أَيْقَظَنَا إِلَّا حَرُّ الشَّمْسِ وَكَانَ أَوَّلَ مَنْ اسْتَيْقَظَ فُلَانٌ ثُمَّ فُلَانٌ ثُمَّ فُلَانٌ يُسَمِّيهِمْ أَبُو رَجَاءٍ فَنَسِيَ عَوْفٌ ثُمَّ عُمَرُ بْنُ الْخَطَّابِ الرَّابِعُ وَكَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا نَامَ لَمْ يُوقَظْ حَتَّى يَكُونَ هُوَ يَسْتَيْقِظُ لِأَنَّا لَا نَدْرِي مَا يَحْدُثُ لَهُ فِي نَوْمِهِ فَلَمَّا اسْتَيْقَظَ عُمَرُ وَرَأَى مَا أَصَابَ النَّاسَ وَكَانَ رَجُلًا جَلِيدًا فَكَبَّرَ وَرَفَعَ صَوْتَهُ بِالتَّكْبِيرِ فَمَا زَالَ يُكَبِّرُ وَيَرْفَعُ صَوْتَهُ بِالتَّكْبِيرِ حَتَّى اسْتَيْقَظَ بِصَوْتِهِ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَمَّا اسْتَيْقَظَ شَكَوْا إِلَيْهِ الَّذِي أَصَابَهُمْ قَالَ لَا ضَيْرَ أَوْ لَا يَضِيرُ ارْتَحِلُوا فَارْتَحَلَ فَسَارَ غَيْرَ بَعِيدٍ ثُمَّ نَزَلَ فَدَعَا بِالْوَضُوءِ فَتَوَضَّأَ وَنُودِيَ بِالصَّلَاةِ فَصَلَّى بِالنَّاس فَلَمَّا انْفَتَلَ مِنْ صَلَاتِهِ إِذَا هُوَ بِرَجُلٍ مُعْتَزِلٍ لَمْ يُصَلِّ مَعَ الْقَوْمِ قَالَ مَا مَنَعَكَ يَا فُلَانُ أَنْ تُصَلِّيَ مَعَ الْقَوْمِ قَالَ أَصَابَتْنِي جَنَابَةٌ وَلَا مَاءَ قَالَ عَلَيْكَ بِالصَّعِيدِ فَإِنَّهُ يَكْفِيكَ ثُمَّ سَارَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَاشْتَكَى إِلَيْهِ النَّاسُ مِنْ الْعَطَشِ فَنَزَلَ فَدَعَا فُلَانًا كَانَ يُسَمِّيهِ أَبُو رَجَاءٍ نَسِيَهُ عَوْفٌ وَدَعَا عَلِيًّا فَقَالَ اذْهَبَا فَابْتَغِيَا الْمَاءَ فَانْطَلَقَا فَتَلَقَّيَا امْرَأَةً بَيْنَ مَزَادَتَيْنِ أَوْ سَطِيحَتَيْنِ مِنْ مَاءٍ عَلَى بَعِيرٍ لَهَا فَقَالَا لَهَا أَيْنَ الْمَاءُ قَالَتْ عَهْدِي بِالْمَاءِ أَمْسِ هَذِهِ السَّاعَةَ وَنَفَرُنَا خُلُوفًا قَالَا لَهَا انْطَلِقِي إِذًا قَالَتْ إِلَى أَيْنَ قَالَا إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَتْ الَّذِي يُقَالُ لَهُ الصَّابِئُ قَالَا هُوَ الَّذِي تَعْنِينَ فَانْطَلِقِي فَجَاءَا بِهَا إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَحَدَّثَاهُ الْحَدِيثَ قَالَ فَاسْتَنْزَلُوهَا عَنْ بَعِيرِهَا وَدَعَا النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِإِنَاءٍ فَفَرَّغَ فِيهِ مِنْ أَفْوَاهِ الْمَزَادَتَيْنِ أَوْ سَطِيحَتَيْنِ وَأَوْكَأَ أَفْوَاهَهُمَا وَأَطْلَقَ الْعَزَالِيَ وَنُودِيَ فِي النَّاسِ اسْقُوا وَاسْتَقُوا فَسَقَى مَنْ شَاءَ وَاسْتَقَى مَنْ شَاءَ وَكَانَ آخِرُ ذَاكَ أَنْ أَعْطَى الَّذِي أَصَابَتْهُ الْجَنَابَةُ إِنَاءً مِنْ مَاءٍ قَالَ اذْهَبْ فَأَفْرِغْهُ عَلَيْكَ وَهِيَ قَائِمَةٌ تَنْظُرُ إِلَى مَا يُفْعَلُ بِمَائِهَا وَايْمُ اللَّهِ لَقَدْ أُقْلِعَ عَنْهَا وَإِنَّهُ لَيُخَيَّلُ إِلَيْنَا أَنَّهَا أَشَدُّ مِلْأَةً مِنْهَا حِينَ ابْتَدَأَ فِيهَا فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اجْمَعُوا لَهَا فَجَمَعُوا لَهَا مِنْ بَيْنِ عَجْوَةٍ وَدَقِيقَةٍ وَسَوِيقَةٍ حَتَّى جَمَعُوا لَهَا طَعَامًا فَجَعَلُوهَا فِي ثَوْبٍ وَحَمَلُوهَا عَلَى بَعِيرِهَا وَوَضَعُوا الثَّوْبَ بَيْنَ يَدَيْهَا قَالَ لَهَا تَعْلَمِينَ مَا رَزِئْنَا مِنْ مَائِكِ شَيْئًا وَلَكِنَّ اللَّهَ هُوَ الَّذِي أَسْقَانَا فَأَتَتْ أَهْلَهَا وَقَدْ احْتَبَسَتْ عَنْهُمْ قَالُوا مَا حَبَسَكِ يَا فُلَانَةُ قَالَتْ الْعَجَبُ لَقِيَنِي رَجُلَانِ فَذَهَبَا بِي إِلَى هَذَا الَّذِي يُقَالُ لَهُ الصَّابِئُ فَفَعَلَ كَذَا وَكَذَا فَوَاللَّهِ إِنَّهُ لَأَسْحَرُ النَّاسِ مِنْ بَيْنِ هَذِهِ وَهَذِهِ وَقَالَتْ بِإِصْبَعَيْهَا الْوُسْطَى وَالسَّبَّابَةِ فَرَفَعَتْهُمَا إِلَى السَّمَاءِ تَعْنِي السَّمَاءَ وَالْأَرْضَ أَوْ إِنَّهُ لَرَسُولُ اللَّهِ حَقًّا فَكَانَ الْمُسْلِمُونَ بَعْدَ ذَلِكَ يُغِيرُونَ عَلَى مَنْ حَوْلَهَا مِنْ الْمُشْرِكِينَ وَلَا يُصِيبُونَ الصِّرْمَ الَّذِي هِيَ مِنْهُ فَقَالَتْ يَوْمًا لِقَوْمِهَا مَا أُرَى أَنَّ هَؤُلَاءِ الْقَوْمَ يَدْعُونَكُمْ عَمْدًا فَهَلْ لَكُمْ فِي الْإِسْلَامِ فَأَطَاعُوهَا فَدَخَلُوا فِي الْإِسْلَامِ
قَالَ أَبُو عَبْد اللَّهِ صَبَأَ خَرَجَ مِنْ دِينٍ إِلَى غَيْرِهِ وَقَالَ أَبُو الْعَالِيَةِ { الصَّابِئِينَ } فِرْقَةٌ مِنْ أَهْلِ الكِتَابِ يَقْرَءُونَ الزَّبُورَ

331. Telah menceritakan kepada kami Musaddad berkata, telah menceritakan kepadaku Yahya bin Sa’id berkata, telah menceritakan kepada kami ‘Auf berkata, telah menceritakan kepada kami Abu Raja’ dari ‘Imran berkata, “Kami pernah dalam suatu perjalanan bersama Nabi ﷺ, kami berjalan di waktu malam hingga ketika sampai di akhir malam kami tidur, dan bagi orang yang bermusafir, tidak ada tidur yang paling enak (nyenyak) bagi musafir melebihi yang kami alami. Hingga tidak ada yang membangunkan kami kecuali panas sinar matahari. Dan orang yang pertama kali bangun adalah si fulan, lalu si fulan, lalu si fulan, Abu Raja’ memberitahu nama mereka tapi Abu ‘Auf lupa. Dan ‘Umar bin Al Khaththab رضي الله عنه adalah orang keempat bangun, sedangkan apabila Nabi ﷺ bila tidur tidak ada yang membangunkannya hingga baginda bangun sendiri, kerana kami tidak tahu apa yang terjadi pada baginda dalam tidurnya. Ketika ‘Umar رضي الله عنه bangun dan melihat apa yang terjadi kepada orang ramai -dan ‘Umar رضي الله عنه adalah seorang yang berani -, maka dia bertakbir dengan mengeraskan suaranya dan terus saja bertakbir dengan keras hingga Nabi ﷺ terbangun akibat kerasnya suara takbir ‘Umar رضي الله عنه. Tatkala baginda bangun, orang-orang mengadukan peristiwa yang mereka alami. Maka baginda bersabda: “Tidak mengapa, atau tidak ada apa-apa dan lanjutkanlah perjalanan.” Maka baginda meneruskan perjalanan dan setelah beberapa jarak yang tidak jauh baginda berhenti lalu meminta air untuk wudhu’, baginda lalu berwudhu’ kemudian menyeru untuk salat. Maka baginda salat mengimami orang banyak. Setelah baginda selesai melaksanakan salatnya, didapatinya ada seorang yang memisahkan diri tidak ikut salat bersama orang banyak. Maka Nabi ﷺ bertanya: “Wahai Fulan, apa yang menghalangimu untuk salat bersama orang banyak?” Orang itu menjawab, “Aku mengalami junub, sementara air tidak ada.” Baginda lantas menjelaskan: “Gunakanlah muka bumi (untuk bertayamum) kerana ia sudah memadai.” Kemudian Nabi ﷺ melanjutkan perjalanan hingga akhirnya orang-orang mengadu kepada baginda bahawa mereka kehausan. Maka Nabi ﷺ berhenti lalu meminta seseorang yang Abu Raja’ sebut namanya -namun ‘Auf lupa – dan ‘Ali seraya memerintahkan keduanya: “Pergilah kalian berdua mencari air.” Maka keduanya berangkat hingga berjumpa dengan seorang wanita yang berada di antara dua gereba besar berisi air di atas untanya. Maka keduanya bertanya kepadanya, “Di mana ada air?” Wanita itu menjawab, “Pada waktu inilah saya tinggalkan tempat air kelmarin. Dan sekarang kalangan kaum lelaki kami tiada di rumah.” Lalu keduanya berkata, “Kalau begitu marilah berangkat bersama kami”. Wanita itu bertanya, “Mahu ke mana?” Keduanya menjawab, “Kepada Rasulullah ﷺ.” Wanita itu bertanya, “Oh, kepada orang yang dipanggil (Shabi’i) itukah?” Keduanya menjawab, “Dialah yang kamu maksudkan itu. Berangkatlah.” Kemudian kedua sahabat Nabi ﷺ itu pergi bersama wanita tersebut menemui Nabi ﷺ. Keduanya kemudian menceritakan peristiwa itu kepada baginda. Kata perawi: lalu mereka meminta perempuan itu turun dari untanya. Kemudian Nabi ﷺ meminta satu bekas air, lalu menuangkan sedikit air dari bahagian atas mulut kantung-kantung air (milik wanita itu) ke dalam bekas itu, lepas mengikat kantung-kantung air tersebut sebelah atas, baginda membuka pula bahagian yang sebelah bawah seraya berseru kepada orang banyak: “minumlah kalian dan beri minumlah!” Maka orang-orang memberi minum sesiapa sahaja yang mereka mahu dan orang-orang meminum sesuka mereka. Dan akhirnya, baginda memberi sebekas air kepada orang yang tadi dalam janabah. Baginda lalu berkata kepadanya: “Pergi dan mandilah.” Dan wanita tersebut berdiri memerhatikan apa yang diperbuat terhadap airnya. Demi Allah ‎ﷻ, setelah semua orang selesai minum dan mengambil air daripada gereba, kami tetap merasakan ia lebih penuh dari sebelumnya.

Nabi ﷺ lalu bersabda: “Kumpulkanlah (makanan) untuknya.” Maka orang-orang pun mengumpulkan untuk perempuan itu tamar Ajwah, tepung gandum, sawiq sehingga terkumpul sebanyak makanan dalam selembar kain, mereka lalu menaikkan wanita tersebut di atas unta dan meletakkan bungkusan makanan tersebut di depannya. Kemudian Nabi ﷺ berkata kepada wanita tersebut: “Kamu mengetahui bahawa kami tidak mengurangi sedikit pun air milikmu, tetapi Allah ‎ﷻ jua yang telah memberi minum kepada kami.” Wanita tersebut terlambat sedikit sampai ke rumahnya, mereka lalu bertanya, “Wahai fulanah, apa yang membuat kamu terlambat?” Wanita tersebut menjawab, “Ada perkara ajaib telah berlaku! Aku bertemu dengan dua orang laki-laki yang kemudian mereka membawaku bertemu dengan seorang yang disebut Shabi’i itu, lalu laki-laki itu berbuat begini, begini. Demi Allah ‎ﷻ, sesungguhnya dia adalah tukang sihir yang paling pandai di antara ini dan ini.” Wanita tersebut berkata sambil memberi isyarat dengan mengangkat jari tengah dan telunjuknya ke arah langit, apa yang dimaksudkannya adalah antara langit dan bumi. Atau sememangnya dia adalah Utusan Allah ‎ﷻ. Selepas peristiwa tersebut, kaum Muslimin menyerang kawasan orang-orang musyrikin di sekitar kelompok perempuan tadi tetapi musyrikin dari kelompok wanita itu tidak diganggu. Pada suatu hari wanita itu berkata kepada kaumnya, “Aku fikir orang-orang Islam ini memang sengaja membiarkan kalian. Oleh itu mahukah kalian masuk Islam?” Maka kaumnya mendengar cakapnya dan mereka masuk ke dalam Islam.” Abu ‘Abdullah berkata, “Yang dimaksudkan dengan Shabi’i adalah keluar dari suatu agama kepada agama lain.” Sedangkan Abu’ ‘Aliyah berkata, “Ash-Shabi’un adalah kelompok dari Ahlul Kitab yang membaca Kitab Zabur.” Perkataan asbuq dalam Surah Yusuf itu bererti: aku akan cenderung.
(Sahih Bukhari no. 331)

Syarah:
Hadis ini panjang, tapi sila lihat kepada lelaki yang junub tidak salat asalnya bersama para sahabat pada waktu itu. Nabi suruh beliau tayammum sahaja dan salat. Kemudian, bila air sudah ada dan baginda suruh beliau mandi, tidaklah baginda suruh sahabat itu ulang kembali salatnya.


 

13. Membeli air untuk wudhu’ dan tidak tayammum.

Kalau berkemampuan untuk membeli air, maka bolehlah membeli air untuk mengangkat wudhu’. Walaupun air itu menjadi agak mahal dari kebiasaan. Asalkan tidak memudaratkan (air berharga terlalu mahal atau kehabisan duit semata-mata hanya untuk membeli air sahaja).

Syaikh Albani رحم الله mengatakan: “Termasuk kebiasaan manusia mengeluarkan wang untuk kepentingan duniawi. Maka mengeluarkan harta untuk masalah ini lebih utama lagi”.


 

14. Adakah batasan jarak tertentu untuk mencari air sebelum tayammum?

Kita telah belajar bahawa perlu dicari dulu air sebelum menggunakan Tayammum tetapi berapa jauhkah yang perlu dicari? Tidak ada penetapan dalam hal ini. Walaupun memang banyak pendapat tentang perkara ini.

Syaikh Albani رحم الله berpendapat, ia bergantung kepada masa. Kalau hendak dicari air itu lama sangat sehingga terluput waktu salat, maka tidak perlu dicari jauh-jauh.


 

15. Jika air hanya cukup untuk bersuci.

Bagaimana kalau terdapat air, tetapi hanya cukup untuk mencuci najis sahaja?

Maka, kita gunakan air itu secukupnya untuk mencuci najis dan selebihnya kita Tayammum sahaja. Kita hanya disuruh melakukan kewajipan berdasarkan kemampuan kita sahaja.

✍Ini berdasarkan ayat umum tentang perkara ini dalam Taghabun:16

فَاتَّقُوا اللَّهَ مَا استَطَعتُم
Maka bertaqwalah kamu kepada Allah menurut kesanggupanmu

✍Dan juga hadis Nabi ﷺ:

فَإِذَا أَمَرْتُكُمْ بِشَىْءٍ فَأْتُوا مِنْهُ مَا اسْتَطَعْتُمْ
Jika aku memerintahkan sesuatu, maka kerjakanlah semampu kamu.
(Sahih Muslim)


 

16. Salat tanpa wudhu’ mahupun tayammum.

Ini adalah satu situasi yang saya harap kita tidak perlu hadapi. Iaitu tidak ada langsung air dan juga tidak ada tanah atau mukabumi. Keadaan ini boleh terjadi kalau kita dipenjarakan dan mungkin diikat tidak boleh untuk ke mana-mana.

Lalu bagaimana dengan salat kita? Adakah ini lesen untuk kita tidak salat? Tentu tidak. Pergantungan dan talian hayat kita adalah dengan Allah ‎ﷻ dalam setiap keadaan. Tambahan pula kalau kita dalam keadaan tersepit, lagilah kita harus bermunajat kepada Allah ‎ﷻ dan cara terbaik adalah dengan salat.

Maka jangan jadikan tidak ada bahan pengangkat hadas sebagai alasan tidak salat. Dalam keadaan begini tetap juga kita salat, walaupun tidak dapat wudhu’ atau tayammum sekali pun.

✍Dalil bagi pendapat ini:

324 – حَدَّثَنَا زَكَرِيَّاءُ بْنُ يَحْيَى قَالَ حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ نُمَيْرٍ قَالَ حَدَّثَنَا هِشَامُ بْنُ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ أَنَّهَا اسْتَعَارَتْ مِنْ أَسْمَاءَ قِلَادَةً فَهَلَكَتْ فَبَعَثَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَجُلًا فَوَجَدَهَا فَأَدْرَكَتْهُمْ الصَّلَاةُ وَلَيْسَ مَعَهُمْ مَاءٌ فَصَلَّوْا فَشَكَوْا ذَلِكَ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَنْزَلَ اللَّهُ آيَةَ التَّيَمُّمِ فَقَالَ أُسَيْدُ بْنُ حُضَيْرٍ لِعَائِشَةَ جَزَاكِ اللَّهُ خَيْرًا فَوَاللَّهِ مَا نَزَلَ بِكِ أَمْرٌ تَكْرَهِينَهُ إِلَّا جَعَلَ اللَّهُ ذَلِكِ لَكِ وَلِلْمُسْلِمِينَ فِيهِ خَيْرًا

324. Telah menceritakan kepada kami Zakaria bin Yahya berkata, telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Numair berkata, telah menceritakan kepada kami Hisyam bin ‘Urwah dari bapanya dari ‘Aisyah رضي الله عنها bahawa dia meminjam kalung kepada Asma’ lalu hilang. Maka Rasulullah ﷺ mengutus seseorang untuk mencarinya hingga kalung itu pun ditemukan. Lalu datanglah waktu salat sementara mereka tidak memiliki air, namun mereka tetap bersembahyang. Setelah itu mereka mengadukan peristiwa itu kepada Rasulullah ﷺ, hingga turunlah ayat tayamum. Usaid bin Al Hudlair lalu berkata kepada ‘Aisyah رضي الله عنها, “Semoga Allah ‎ﷻ membalasmu dengan segala kebaikan. Sungguh demi Allah ‎ﷻ, tidaklah terjadi suatu peristiwa menimpa anda yang anda tidak sukai kecuali Allah ‎ﷻ menjadikannya untuk anda dan Kaum Muslimin sebagai kebaikan.”
(Sahih Bukhari no. 324)

Syarah:
Waktu tidak jelas lagi tentang cara menggunakan tayammum. Maka Nabi ﷺ dan para sahabat tetap juga salat walaupun tidak ada air.


 

17. Bolehkah seseorang bertayammum jika dia mampu menggunakan air tetapi khuatir akan keluar waktu apabila menggunakannya?

Kalau seseorang itu ada kemampuan untuk mendapatkan air, tetapi kalau ia khuatir tidak sempat untuk mencari air kerana risaukan habis waktu, maka dia boleh salat dalam waktu menggunakan Tayammum.

✍Imam Bukhari رضي الله عنه membawakan hujah dalam kitab Sahih Bukhari perbuatan Ibn Umar.

وَأَقْبَلَ ابْنُ عُمَرَ مِنْ أَرْضِهِ بِالْجُرُفِ فَحَضَرَتْ الْعَصْرُ بِمَرْبَدِ النَّعَمِ فَصَلَّى ثُمَّ دَخَلَ الْمَدِينَةَ وَالشَّمْسُ مُرْتَفِعَةٌ فَلَمْ يُعِدْ

Ibn Umar رضي الله عنه datang daripada tanahnya di Juruf, waktu Asar masuk ketika beliau berada di Marbadil Naam dan beliau terus salat (yakni dengan bertayammum) kemudian baru memasuki Madinah. Matahari masa itu masih lagi tinggi. (Yakni waktu Asar masih lagi luas) tetapi beliau tidak mengulangi salatnya.

Syarah:
Waktu itu Ibn Umar رضي الله عنه dalam sekitar satu batu dari Madinah tetapi beliau merasakan yang beliau tidak sempat untuk sampai ke Madinah. Ini kerana beliau mempunyai urusan di tempat lain. Maka beliau telah salat dengan Tayammum.

Namun, apabila beliau tiba di Madinah, masih ada lagi waktu itu. Beliau tetap tidak mengulangi salatnya kerana salatnya di tempat sebelum itu sah.


 

18. Makruhkah orang yang tidak mendapatkan air menyetubuhi isterinya?

Mungkin timbul satu isu. Bagaimana kalau keadaan tidak ada air sedangkan kita dengan isteri kita?

Adakah salah kalau kita berjimak dengan isteri kita sedangkan kita tahu air tidak ada untuk mandi junub nanti?

Tidak salah untuk melakukan perkara ini. Perkara yang halal tidak menjadi makruh hanya kerana tidak ada air.

✍Dalilnya:

فَقَالَ أَبُو ذَرٍّ فَكُنْتُ أَعْزُبُ عَنِ الْمَاءِ وَمَعِي أَهْلِي فَتُصِيبُنِي الْجَنَابَةُ فَأُصَلِّي بِغَيْرِ طُهُورٍ فَأَتَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم بِنِصْفِ النَّهَارِ وَهُوَ فِي رَهْطٍ مِنْ أَصْحَابِهِ وَهُوَ فِي ظِلِّ الْمَسْجِدِ فَقَالَ ‏”‏ أَبُو ذَرٍّ ‏”‏ ‏.‏ فَقُلْتُ نَعَمْ هَلَكْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ ‏.‏ قَالَ ‏”‏ وَمَا أَهْلَكَكَ ‏”‏ ‏.‏ قُلْتُ إِنِّي كُنْتُ أَعْزُبُ عَنِ الْمَاءِ وَمَعِي أَهْلِي فَتُصِيبُنِي الْجَنَابَةُ فَأُصَلِّي بِغَيْرِ طُهُورٍ فَأَمَرَ لِي رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم بِمَاءٍ فَجَاءَتْ بِهِ جَارِيَةٌ سَوْدَاءُ بِعُسٍّ يَتَخَضْخَضُ مَا هُوَ بِمَلآنَ فَتَسَتَّرْتُ إِلَى بَعِيرِي فَاغْتَسَلْتُ ثُمَّ جِئْتُ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم ‏”‏ يَا أَبَا ذَرٍّ إِنَّ الصَّعِيدَ الطَّيِّبَ طَهُورٌ وَإِنْ لَمْ تَجِدِ الْمَاءَ إِلَى عَشْرِ سِنِينَ فَإِذَا وَجَدْتَ الْمَاءَ فَأَمِسَّهُ جِلْدَكَ ‏”‏

Abu Dzarr berkata: “Satu ketika, aku jauh dari air, sementara isteriku ikut bersamaku. Lalu aku terkena junub dan kemudian mengerjakan salat tanpa bersuci. Setelah itu aku mendatangi Rasulullah ﷺ pada tengah hari. Baginda sedang bersama beberapa orang sahabat di bawah atap masjid. Rasulullah ﷺ bertanya: “Wahai Abu Dzarr”. Aku menjawab: “Ya. Sesungguhnya aku telah binasa wahai Rasulullah ﷺ!” Baginda bertanya: “Apakah yang membuatmu binasa?” Aku menjawab: “Aku tadi berada jauh dari air, sementara isteriku ikut bersamaku. Lalu aku terkena junub, dan kemudian aku mengerjakan salat tanpa bersuci.” Maka Rasulullah ﷺ memerintahkan seseorang agar mengambilkan air untukku, kemudian seorang budak wanita hitam datang dengan membawa seember air yang besar. Dia membawanya dalam keadaan bergoyang kerana penuhnya air dalam ember tersebut. Lalu, aku bersembunyi di balik untaku dan mandi. Setelah itu, aku datang kembali dan Rasulullah ﷺ bersabda: “Hai Abu Dzarr, sesungguhnya tanah yang baik adalah alat bersuci walaupun kamu tidak mendapatkan air selama sepuluh tahun. Jika kamu mendapatkan air, maka basuhlah kulitmu dengannya.”
(Sunan Abu Dawud no. 333 disahihkan oleh Albani).

Syarah:
Dalam kisah ini, Rasulullah ﷺ tidak memarahi Abu Dzarr menjimak isterinya walaupun tiada air. Ini adalah kerana perkara yang halal tidak boleh dilarang kecuali terdapat dalil larangan yang khusus.

 

Sekian bab Tayammum. Mari kita sambung Bab Haidh dan Nifas.


 

☘️SESI SOAL JAWAB ☘️
=========================
1. Bagi mereka yang telah mengalami kecederaan pada bahagian muka, kaki dan tangan akibat kemalangan. Adakah boleh bertayammum dengan cara menyapu kawasan wudhu’ yang tercedera semampu yang boleh?

🔵 Boleh mengambil air wudhu’ dahulu. Basuh sahaja anggota wudhu’ yang lain.

2. Adakah maksudnya kita tetap kena berwudhu’?

🔵 Ya

3. Adakah kemaluan tidak perlu tayammum?

🔵 Tidak.

4. Adakah Nabi suka membuat amal soleh dalam keadaan berwudhu’ disebabkan lebih banyak mendapat pahala?

🔵 Baginda melakukan begitu kerana amat beradab dengan Allah ‎ﷻ.

Kalau menjawab salam, ada nama Allah “As-Salam” di situ dan baginda tidak mahu menyebut Allah ‎ﷻ dalam keadaan berhadas. Tetapi ada pendapat yang mengatakan ini telah dimansuhkan kerana kemudiannya Nabi sentiasa menyebut nama Allah جل جلاله dan membaca Quran dalam semua keadaan.

5. Adakah benar kefahaman saya bahawa cara bertayammum yang rajih adalah menekapkan dua tapak tangan sebanyak sekali sahaja kemudian menyapu dua anggota tayammum?

🔵 Rajihnya hanya sebanyak sekali sahaja.

6. Adakah barang kemas, duit syiling, jalan yang berturap (tar), perkakas dapur (periuk, kuali, claypot) masih dikira alat untuk bertayammum? Ini kerana barang-barang tersebut berasas bahan buatan daripada permukaan bumi.

🔵 Memang ada pendapat sebegitu tetapi saya tidak berpegang dengan pendapat itu. Imam Bukhari masih lagi berpegang, yang berasal dari tanah, masih lagi “bersambung”(connected) dengan tanah.

Batu yang masih melekat di bumi.
Dinding yang berdiri di atas bumi.
Pokok dan tumbuhan yang masih hidup dan ditanam di muka bumi.

7. Bagaimanakah cara mereka yang OKU (tiada tangan) untuk bertayammum?

🔵 OKU boleh meminta bantuan untuk bertayammum.

8. Bagaimanakah jika OKU tersebut bersendirian?

🔵 Jika tiada kemampuan untuk melakukannya. Boleh terus solat tanpa tayammum.

9. Berdasarkan hadis ini, adakah tayammum yang dilakukan sebelum ini tidak mengangkat hadas besar beliau, sehingga Rasullullah ‎ﷺ menyuruhnya untuk mandi?

331 – حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ قَالَ حَدَّثَنِي يَحْيَى بْنُ سَعِيدٍ قَالَ حَدَّثَنَا عَوْفٌ قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو رَجَاءٍ عَنْ عِمْرَانَ قَالَ كُنَّا فِي سَفَرٍ مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَإِنَّا أَسْرَيْنَا حَتَّى كُنَّا فِي آخِرِ اللَّيْلِ وَقَعْنَا وَقْعَةً وَلَا وَقْعَةَ أَحْلَى عِنْدَ الْمُسَافِرِ مِنْهَا فَمَا أَيْقَظَنَا إِلَّا حَرُّ الشَّمْسِ وَكَانَ أَوَّلَ مَنْ اسْتَيْقَظَ فُلَانٌ ثُمَّ فُلَانٌ ثُمَّ فُلَانٌ يُسَمِّيهِمْ أَبُو رَجَاءٍ فَنَسِيَ عَوْفٌ ثُمَّ عُمَرُ بْنُ الْخَطَّابِ الرَّابِعُ وَكَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا نَامَ لَمْ يُوقَظْ حَتَّى يَكُونَ هُوَ يَسْتَيْقِظُ لِأَنَّا لَا نَدْرِي مَا يَحْدُثُ لَهُ فِي نَوْمِهِ فَلَمَّا اسْتَيْقَظَ عُمَرُ وَرَأَى مَا أَصَابَ النَّاسَ وَكَانَ رَجُلًا جَلِيدًا فَكَبَّرَ وَرَفَعَ صَوْتَهُ بِالتَّكْبِيرِ فَمَا زَالَ يُكَبِّرُ وَيَرْفَعُ صَوْتَهُ بِالتَّكْبِيرِ حَتَّى اسْتَيْقَظَ بِصَوْتِهِ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَمَّا اسْتَيْقَظَ شَكَوْا إِلَيْهِ الَّذِي أَصَابَهُمْ قَالَ لَا ضَيْرَ أَوْ لَا يَضِيرُ ارْتَحِلُوا فَارْتَحَلَ فَسَارَ غَيْرَ بَعِيدٍ ثُمَّ نَزَلَ فَدَعَا بِالْوَضُوءِ فَتَوَضَّأَ وَنُودِيَ بِالصَّلَاةِ فَصَلَّى بِالنَّاس فَلَمَّا انْفَتَلَ مِنْ صَلَاتِهِ إِذَا هُوَ بِرَجُلٍ مُعْتَزِلٍ لَمْ يُصَلِّ مَعَ الْقَوْمِ قَالَ مَا مَنَعَكَ يَا فُلَانُ أَنْ تُصَلِّيَ مَعَ الْقَوْمِ قَالَ أَصَابَتْنِي جَنَابَةٌ وَلَا مَاءَ قَالَ عَلَيْكَ بِالصَّعِيدِ فَإِنَّهُ يَكْفِيكَ ثُمَّ سَارَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَاشْتَكَى إِلَيْهِ النَّاسُ مِنْ الْعَطَشِ فَنَزَلَ فَدَعَا فُلَانًا كَانَ يُسَمِّيهِ أَبُو رَجَاءٍ نَسِيَهُ عَوْفٌ وَدَعَا عَلِيًّا فَقَالَ اذْهَبَا فَابْتَغِيَا الْمَاءَ فَانْطَلَقَا فَتَلَقَّيَا امْرَأَةً بَيْنَ مَزَادَتَيْنِ أَوْ سَطِيحَتَيْنِ مِنْ مَاءٍ عَلَى بَعِيرٍ لَهَا فَقَالَا لَهَا أَيْنَ الْمَاءُ قَالَتْ عَهْدِي بِالْمَاءِ أَمْسِ هَذِهِ السَّاعَةَ وَنَفَرُنَا خُلُوفًا قَالَا لَهَا انْطَلِقِي إِذًا قَالَتْ إِلَى أَيْنَ قَالَا إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَتْ الَّذِي يُقَالُ لَهُ الصَّابِئُ قَالَا هُوَ الَّذِي تَعْنِينَ فَانْطَلِقِي فَجَاءَا بِهَا إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَحَدَّثَاهُ الْحَدِيثَ قَالَ فَاسْتَنْزَلُوهَا عَنْ بَعِيرِهَا وَدَعَا النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِإِنَاءٍ فَفَرَّغَ فِيهِ مِنْ أَفْوَاهِ الْمَزَادَتَيْنِ أَوْ سَطِيحَتَيْنِ وَأَوْكَأَ أَفْوَاهَهُمَا وَأَطْلَقَ الْعَزَالِيَ وَنُودِيَ فِي النَّاسِ اسْقُوا وَاسْتَقُوا فَسَقَى مَنْ شَاءَ وَاسْتَقَى مَنْ شَاءَ وَكَانَ آخِرُ ذَاكَ أَنْ أَعْطَى الَّذِي أَصَابَتْهُ الْجَنَابَةُ إِنَاءً مِنْ مَاءٍ قَالَ اذْهَبْ فَأَفْرِغْهُ عَلَيْكَ وَهِيَ قَائِمَةٌ تَنْظُرُ إِلَى مَا يُفْعَلُ بِمَائِهَا وَايْمُ اللَّهِ لَقَدْ أُقْلِعَ عَنْهَا وَإِنَّهُ لَيُخَيَّلُ إِلَيْنَا أَنَّهَا أَشَدُّ مِلْأَةً مِنْهَا حِينَ ابْتَدَأَ فِيهَا فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اجْمَعُوا لَهَا فَجَمَعُوا لَهَا مِنْ بَيْنِ عَجْوَةٍ وَدَقِيقَةٍ وَسَوِيقَةٍ حَتَّى جَمَعُوا لَهَا طَعَامًا فَجَعَلُوهَا فِي ثَوْبٍ وَحَمَلُوهَا عَلَى بَعِيرِهَا وَوَضَعُوا الثَّوْبَ بَيْنَ يَدَيْهَا قَالَ لَهَا تَعْلَمِينَ مَا رَزِئْنَا مِنْ مَائِكِ شَيْئًا وَلَكِنَّ اللَّهَ هُوَ الَّذِي أَسْقَانَا فَأَتَتْ أَهْلَهَا وَقَدْ احْتَبَسَتْ عَنْهُمْ قَالُوا مَا حَبَسَكِ يَا فُلَانَةُ قَالَتْ الْعَجَبُ لَقِيَنِي رَجُلَانِ فَذَهَبَا بِي إِلَى هَذَا الَّذِي يُقَالُ لَهُ الصَّابِئُ فَفَعَلَ كَذَا وَكَذَا فَوَاللَّهِ إِنَّهُ لَأَسْحَرُ النَّاسِ مِنْ بَيْنِ هَذِهِ وَهَذِهِ وَقَالَتْ بِإِصْبَعَيْهَا الْوُسْطَى وَالسَّبَّابَةِ فَرَفَعَتْهُمَا إِلَى السَّمَاءِ تَعْنِي السَّمَاءَ وَالْأَرْضَ أَوْ إِنَّهُ لَرَسُولُ اللَّهِ حَقًّا فَكَانَ الْمُسْلِمُونَ بَعْدَ ذَلِكَ يُغِيرُونَ عَلَى مَنْ حَوْلَهَا مِنْ الْمُشْرِكِينَ وَلَا يُصِيبُونَ الصِّرْمَ الَّذِي هِيَ مِنْهُ فَقَالَتْ يَوْمًا لِقَوْمِهَا مَا أُرَى أَنَّ هَؤُلَاءِ الْقَوْمَ يَدْعُونَكُمْ عَمْدًا فَهَلْ لَكُمْ فِي الْإِسْلَامِ فَأَطَاعُوهَا فَدَخَلُوا فِي الْإِسْلَامِ
قَالَ أَبُو عَبْد اللَّهِ صَبَأَ خَرَجَ مِنْ دِينٍ إِلَى غَيْرِهِ وَقَالَ أَبُو الْعَالِيَةِ { الصَّابِئِينَ } فِرْقَةٌ مِنْ أَهْلِ الكِتَابِ يَقْرَءُونَ الزَّبُورَ

331. Telah menceritakan kepada kami Musaddad berkata, telah menceritakan kepadaku Yahya bin Sa’id berkata, telah menceritakan kepada kami ‘Auf berkata, telah menceritakan kepada kami Abu Raja’ dari ‘Imran berkata, “Kami pernah dalam suatu perjalanan bersama Nabi ﷺ, kami berjalan di waktu malam hingga ketika sampai di akhir malam kami tidur, dan bagi orang yang bermusafir, tidak ada tidur yang paling enak (nyenyak) bagi musafir melebihi yang kami alami. Hingga tidak ada yang membangunkan kami kecuali panas sinar matahari. Dan orang yang pertama kali bangun adalah si fulan, lalu si fulan, lalu si fulan, Abu Raja’ memberitahu nama mereka tapi Abu ‘Auf lupa. Dan ‘Umar bin Al Khaththab رضي الله عنه adalah orang keempat bangun, sedangkan apabila Nabi ﷺ bila tidur tidak ada yang membangunkannya hingga baginda bangun sendiri, kerana kami tidak tahu apa yang terjadi pada baginda dalam tidurnya. Ketika ‘Umar رضي الله عنه bangun dan melihat apa yang terjadi kepada orang ramai -dan ‘Umar رضي الله عنه adalah seorang yang berani -, maka dia bertakbir dengan mengeraskan suaranya dan terus saja bertakbir dengan keras hingga Nabi ﷺ terbangun akibat kerasnya suara takbir ‘Umar رضي الله عنه. Tatkala baginda bangun, orang-orang mengadukan peristiwa yang mereka alami. Maka baginda bersabda: “Tidak mengapa, atau tidak ada apa-apa dan lanjutkanlah perjalanan.” Maka baginda meneruskan perjalanan dan setelah beberapa jarak yang tidak jauh baginda berhenti lalu meminta air untuk wudhu’, baginda lalu berwudhu’ kemudian menyeru untuk salat. Maka baginda salat mengimami orang banyak. Setelah baginda selesai melaksanakan salatnya, didapatinya ada seorang yang memisahkan diri tidak ikut salat bersama orang banyak. Maka Nabi ﷺ bertanya: “Wahai Fulan, apa yang menghalangimu untuk salat bersama orang banyak?” Orang itu menjawab, “Aku mengalami junub, sementara air tidak ada.” Baginda lantas menjelaskan: “Gunakanlah muka bumi (untuk bertayamum) kerana ia sudah memadai.” Kemudian Nabi ﷺ melanjutkan perjalanan hingga akhirnya orang-orang mengadu kepada baginda bahawa mereka kehausan. Maka Nabi ﷺ berhenti lalu meminta seseorang yang Abu Raja’ sebut namanya -namun ‘Auf lupa – dan ‘Ali seraya memerintahkan keduanya: “Pergilah kalian berdua mencari air.” Maka keduanya berangkat hingga berjumpa dengan seorang wanita yang berada di antara dua gereba besar berisi air di atas untanya. Maka keduanya bertanya kepadanya, “Di mana ada air?” Wanita itu menjawab, “Pada waktu inilah saya tinggalkan tempat air kelmarin. Dan sekarang kalangan kaum lelaki kami tiada di rumah.” Lalu keduanya berkata, “Kalau begitu marilah berangkat bersama kami”. Wanita itu bertanya, “Mahu ke mana?” Keduanya menjawab, “Kepada Rasulullah ﷺ.” Wanita itu bertanya, “Oh, kepada orang yang dipanggil (Shabi’i) itukah?” Keduanya menjawab, “Dialah yang kamu maksudkan itu. Berangkatlah.” Kemudian kedua sahabat Nabi ﷺ itu pergi bersama wanita tersebut menemui Nabi ﷺ. Keduanya kemudian menceritakan peristiwa itu kepada baginda. Kata perawi: lalu mereka meminta perempuan itu turun dari untanya. Kemudian Nabi ﷺ meminta satu bekas air, lalu menuangkan sedikit air dari bahagian atas mulut kantung-kantung air (milik wanita itu) ke dalam bekas itu, lepas mengikat kantung-kantung air tersebut sebelah atas, baginda membuka pula bahagian yang sebelah bawah seraya berseru kepada orang banyak: “minumlah kalian dan beri minumlah!” Maka orang-orang memberi minum sesiapa sahaja yang mereka mahu dan orang-orang meminum sesuka mereka. Dan akhirnya, baginda memberi sebekas air kepada orang yang tadi dalam janabah. Baginda lalu berkata kepadanya: “Pergi dan mandilah.” Dan wanita tersebut berdiri memerhatikan apa yang diperbuat terhadap airnya. Demi Allah ‎ﷻ, setelah semua orang selesai minum dan mengambil air daripada gereba, kami tetap merasakan ia lebih penuh dari sebelumnya.

Nabi ﷺ lalu bersabda: “Kumpulkanlah (makanan) untuknya.” Maka orang-orang pun mengumpulkan untuk perempuan itu tamar Ajwah, tepung gandum, sawiq sehingga terkumpul sebanyak makanan dalam selembar kain, mereka lalu menaikkan wanita tersebut di atas unta dan meletakkan bungkusan makanan tersebut di depannya. Kemudian Nabi ﷺ berkata kepada wanita tersebut: “Kamu mengetahui bahawa kami tidak mengurangi sedikit pun air milikmu, tetapi Allah ‎ﷻ jua yang telah memberi minum kepada kami.” Wanita tersebut terlambat sedikit sampai ke rumahnya, mereka lalu bertanya, “Wahai fulanah, apa yang membuat kamu terlambat?” Wanita tersebut menjawab, “Ada perkara ajaib telah berlaku! Aku bertemu dengan dua orang laki-laki yang kemudian mereka membawaku bertemu dengan seorang yang disebut Shabi’i itu, lalu laki-laki itu berbuat begini, begini. Demi Allah ‎ﷻ, sesungguhnya dia adalah tukang sihir yang paling pandai di antara ini dan ini.” Wanita tersebut berkata sambil memberi isyarat dengan mengangkat jari tengah dan telunjuknya ke arah langit, apa yang dimaksudkannya adalah antara langit dan bumi. Atau sememangnya dia adalah Utusan Allah ‎ﷻ. Selepas peristiwa tersebut, kaum Muslimin menyerang kawasan orang-orang musyrikin di sekitar kelompok perempuan tadi tetapi musyrikin dari kelompok wanita itu tidak diganggu. Pada suatu hari wanita itu berkata kepada kaumnya, “Aku fikir orang-orang Islam ini memang sengaja membiarkan kalian. Oleh itu mahukah kalian masuk Islam?” Maka kaumnya mendengar cakapnya dan mereka masuk ke dalam Islam.” Abu ‘Abdullah berkata, “Yang dimaksudkan dengan Shabi’i adalah keluar dari suatu agama kepada agama lain.” Sedangkan Abu’ ‘Aliyah berkata, “Ash-Shabi’un adalah kelompok dari Ahlul Kitab yang membaca Kitab Zabur.” Perkataan asbuq dalam Surah Yusuf itu bererti: aku akan cenderung.
(Sahih Bukhari no. 331)

🔵 Tayammum yang dilakukan sebelum itu telah mengangkat hadas tetapi apabila air sudah ada, atau sudah boleh dipakai, maka tayammum tadi menjadi batal untuk digunakan pada solat seterusnya.

10. Ketika seseorang menjama’kan salat Maghrib dan Isyak. Kemudian, selepas menunaikan salat Maghrib, wudhu’nya batal sebelum sempat melakukan salat Isyak. Adakah perlu mengulangi kedua-dua salat Maghrib dan Isyak dengan wudhu’ yang baru?

🔵 Tidak perlu. Salat Maghribnya sah dan hanya perlu solat Isyak sahaja dengan wudhu’ yang baru.

11. Adakah wanita yang mengalami istihadah ketika ketiadaan air perlu bertayammum setiap kali menunaikan salat?

🔵 Jika diqiyaskan dengan dalil bahawa wanita yang istihadah perlu memperbaharui wudhu’ setiap kali salat. Maka begitu jualah keadaannya dengan tayammum.

12. Adakah bertayammum membolehkan seseorang melakukan ibadah seperti salat, membaca Al-Quran, bertawaf dan sebagainya?

🔵 Ya, tetapi bukan semua perkara perlu ada tayammum baru boleh beribadah. Membaca zikir dan Al-Quran boleh dilakukan tanpa mengangkat hadas.

13. Adakah boleh menyentuh mushaf Al-Quran tanpa bersuci?

🔵 Ya. Boleh menyentuh mushaf Al-Quran atau terjemahan Al-Quran tanpa bersuci. Jika mengikut mazhab Asy-Syafi’iy tidak boleh menyentuh mushaf tanpa berlapik.

14. Di dalam situasi di bawah, adakah boleh menjama’kan solat?

Waktu itu Ibnu Umar رضي الله عنهما dalam sekitar satu batu dari Madinah. Beliau merasakan yang beliau tidak sempat untuk sampai ke Madinah kerana mempunyai urusan di tempat lain. Maka beliau telah salat dengan bertayammum. Tetapi apabila beliau tiba di Madinah, masih ada lagi waktu itu. Beliau tetap tidak mengulangi salatnya kerana salatnya di tempat sebelum itu sah.

🔵 Tidak kerana Ibnu Umar رضي الله عنهما tidak menjama’kan salatnya, bahkan beliau terus sahaja salat tanpa dengan bertayammum.

15. Di dalam menilai situasi seseorang itu mampu atau tidak. Apakah kayu ukur yang boleh kita gunakan supaya tidak terlalu memandang remeh hal-hal agama?

Contohnya, seseorang beranggapan bahawa boleh salat dengan membaca apa sahaja ayat Al-Quran yang dia mampu. Dia tidak membaca Al-Fatihah dalam solatnya. Hanya baca alif lam mim sahaja. Atau dia tidak mampu memahami bahasa Arab dalam salatnya. Maka dia hanya membaca bacaan dalam salat dengan bahasa Melayu yang diketahuinya sahaja.

🔵 Kayu ukur di dalam perkara ini adalah subjektif dan relatif kepada individu tersebut.

Kita dipertanggungjawabkan atas kemampuan kita. Sebagai analogi, ada orang boleh berlari 5 KM, ada yang boleh berlari 7 KM. Namun, jika orang yang mampu berlari 7 KM, hanya lari 5 KM sahaja kerana dia malas, maka dia telah menipu dirinya sendiri.

Hanya yang mengetahui kemampuan kita adalah Allah ﷻ dan kita sendiri. Orang lain belum tentu lagi mengenali dengan pasti batas kemampuan kita. Di hadapan Allah ﷻ nanti bagaimanakah kita ingin menjawab sesuatu yang kita sengaja ringankan walhal kita mampu melakukan yang lebih baik.