I. Wajib membaca Fatihah dalam salat sirriyyah (Zuhur dan Asar)

BAB FARDHU DAN SUNNAH SALAT

I. Wajib membaca Fatihah dalam salat sirriyyah (Zuhur dan Asar)

Rasanya kita tidak ada masalah dengan hal ini. Kerana kalau kita salat Zuhur dan Asar walaupun tidak kedengaran baca al-Fatihah, kita tetap akan baca juga.

✍🏻 Dalil membaca al-Fatihah dalam Zuhur dan Asar adalah hadith ini:

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَبِي قَتَادَةَ عَنْ أَبِيهِ

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

كَانَ يَقْرَأُ فِي الظُّهْرِ فِي الأُولَيَيْنِ بِأُمِّ الْكِتَابِ

وَسُورَتَيْنِ وَفِي الرَّكْعَتَيْنِ الأُخْرَيَيْنِ بِأُمِّ الْكِتَابِ.

Daripada Abdullah bin Abi Qatadah, dari bapanya bahawasanya Nabi ﷺ biasa membaca pada salat Zuhur di dua rakaat pertama dengan Umm al-Kitab (al-Fatihah) dan dua surah, lalu pada dua rakaat terakhir membaca Umm al-Kitab.
(Sahih Bukhari no. 776)

Apakah yang kita baca setelah Surah Fatihah?