B. Takbiratul Ihram

BAB FARDHU DAN SUNNAH SALAT

B. Takbiratul Ihram

Selepas niat, langkah pertama adalah takbir. Seseorang mengangkat kedua tangannya dan mengucapkan ‘Allahu Akbar‘ ketika memulai salat, ini dinamakan takbiratul ihram.

Takbiratul ihram termasuk rukun salat, salat tidak sah tanpanya. Dalil bahawa takbiratul ihram adalah rukun salat adalah hadith yang dikenal sebagai hadith al musi’ shalatuhu, iaitu tentang seorang sahabat yang belum faham cara salat, hingga setelah dia selesai salat Nabi ﷺ terus mengajarinya.

1. Baginda bersabda kepadanya:

ارجِعْ فَصَلِّ فإنك لم تُصلِّ

“Ulangi lagi, kerana engkau belum salat”

Syarah: ini menunjukkan salat yang sahabat itu lakukan tidak sah sehingga tidak dianggap sudah menunaikan salat.

2. Kemudian Nabi ﷺ mengajarkan salat yang benar kepadanya dengan bersabda:

إذا قُمتَ إلى الصَّلاةِ فأسْبِغ الوُضُوءَ، ثم اسْتقبل القِبْلةَ فكبِّر…

“Jika engkau hendak salat, ambillah wudhu’ lalu menghadap kiblat dan bertakbirlah…”
(HR. Bukhari no. 757, Muslim no. 397)

Syarah: Dari hadith ini juga, tidaklah Nabi ﷺ mengajar lafaz niat, bukan?

Para ulama’ mengatakan, dinamakan takbiratul ihram kerana dengan melakukannya, seseorang diharamkan melakukan hal-hal yang sebelumnya halal, hingga salat selesai.

Sebagaimana hadith;

مفتاح الصلاة الطهور وتحريمها التكبير وتحليلها التسليم

“Pembuka salat adalah bersuci (wudhu’), yang mengharamkan adalah takbir dan yang menghalalkan adalah salam.”
(HR. Abu Daud no. 618, disahihkan Al Albani dalam Sahih Abi Daud)

Sebagaimana kita ketahui, ketika dalam keadaan salat, kita diharamkan berbicara, makan, minum dan lain-lain hingga salat selesai.

Takbiratul ihram itu wajib diucapkan dengan lisan, tidak boleh hanya diucapkan di dalam hati. Lalu para ulama’ berselisih pendapat apakah disyaratkan suara takbir minimal dapat didengar oleh diri sendiri atau tidak.

📍 Sebahagian ulama’ seperti Hanabilah mensyaratkan demikian, iaitu suara takbir dapat didengar oleh sebelahnya atau minimal dapat didengar oleh si pengucap sendiri (Syarhul Mumthi’, 3/20). Namun yang rajih, hal ini tidak dipersyaratkan.

Syaikh Al-Utsaimin رحمه الله mengatakan: “Yang benar, tidak disyaratkan seseorang dapat mendengar suara takbirnya. Kerana terdengarnya takbir itu zaaid (objek eksternal) dari pengucapan. Maka bagi yang mengatakan hal ini diwajibkan, wajib mendatangkan dalil.” (Syarhul Mumthi’, 3/20).

Selepas takbiratul ihram, kita belajar bagaimana sedekap.