W. Wajib Selawat pada Tasyahhud Akhir

BAB FARDHU DAN SUNNAH SALAT

W. Wajib Selawat pada Tasyahhud akhir

Salah satu dalil yang dijadikan hujah oleh para ulama’ terkait kewajiban membaca selawat kepada Nabi ﷺ adalah hadith riwayat Imam at-Tirmidzi dan Abu Daud daripada Fadhalah bin Ubaid رضي الله عنه;

✍🏼 Bahasa suatu ketika Nabi ﷺ mendengar ada orang berdoa pada saat tasyahhud, namun dia tidak membaca tahiyyat dan selawat kepada Nabi ﷺ Lalu Nabi ﷺ berkata;

عَجِلَ هَذَا، إِذَا صَلَّى أَحَدُكُمْ، فَلْيَبْدَأْ بِتَمْجِيدِ رَبِّهِ جَلَّ وَعَزَّ، وَالثَّنَاءِ عَلَيْهِ، ثُمَّ يُصَلِّي عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، ثُمَّ يَدْعُو بَعْدُ بِمَا شَاءَ

“Orang ini terburu-buru, apabila kalian salat, mulailah dengan mengagungkan nama Allah جل وعز (baca tahiyyat), kemudian berselawat kepada Nabi ﷺ, kemudian berdoa dengan doa apapun yang dia inginkan.”
(Sunan Abu Daud no. 1266)

1. Beberapa lafaz tasyahhud

Bacaan tasyahhud yang diajarkan Rasulullah ﷺ bermacam-macam sehingga memberikan kelapangan kepada umat baginda untuk memilih di antara bacaan-bacaan tersebut.

A. Tasyahud Ibnu Mas’ud رضي الله عنه

Ini adalah bacaan tasyahhud yang paling sahih di antara bacaan-bacaan yang ada menurut para ulama’.

✍🏼 Ibnu Mas’ud رضي الله عنه berkata, “Rasulullah ﷺ mengajariku tasyahhud, dalam keadaan telapak tanganku berada di antara dua telapak tangan baginda, sebagaimana baginda mengajariku surah al-Qur’an” (HR. al-Bukhari no. 6265 dan Muslim no. 899).

✍🏼 Adapun bacaannya adalah sebagai berikut,

ْ التَّحِيَّاتُ لِلَّهِ وَالصَّلَوَاتُ وَالطَّيِّبَاتُ السَّلَامُ عَلَيْكَ أَيُّهَا النَّبِيُّ وَرَحْمَةُ اللَّهِ وَبَرَكَاتُهُ السَّلَامُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللَّهِ الصَّالِحِين ِ أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ

“Segala penghormatan hanya milik Allah, juga segala pengagungan dan kebaikan. Semoga kesejahteraan terlimpahkan kepada engkau wahai Nabi dan juga rahmat dan berkah-Nya. Dan juga semoga kesejahteraan terlimpahkan kepada kami dan kepada hamba-hamba Allah yang salih. Aku bersaksi tidak ada tuhan yang berhak disembah selain Allah, dan aku bersaksi bahawa Muhammad adalah hamba-Nya dan utusan-Nya’.”
(HR. al-Bukhari no. 831 dan Muslim no. 895)

Syarah: Apabila disebut Nabi ﷺ mengajar seperti mengajar Al-Quran, itu maksudnya bacaan ini tidak diubah-ubah. Sebagaimana ayat-ayat Al-Quran kita tidak ubah sedikit pun, bukan?

📍Sebahagian sahabat Nabi ﷺ meriwayatkan dengan,

السَّلاَمُ عَلَي النَّبِيّ
menggantikan,
السَّلاَمُ عَلَيْكَ أَيُّهَا النَّبِيُّ

Di antara yang meriwayatkan demikian adalah Abdullah ibnu Mas’ud رضي الله عنه dalam Sahih al-Bukhari (no. 6265) dan selainnya, dengan jalur selain jalur riwayat di atas. Beliau berkata, “Kami mengatakan saat Nabi ﷺ masih hidup,

السَّلاَمُ عَلَيْكَ
“Keselamatan atasmu….”

Tatkala Nabi ﷺ telah wafat, kami mengatakan,

السَّلاَمُ عَلَي النَّبِيّ
“Keselamatan atas Nabi….”

Al-Hafiz Ibnu Hajar رحمه الله berkata, “Menurut tambahan riwayat ini, zahirnya para sahabat mengucapkan,

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكَ أَيُّهَا النَّبِيُّ

dengan huruf kaf yang menunjukkan kata ganti orang kedua (yang diajak bicara) ketika Nabi ﷺ masih hidup. Tatkala Nabi ﷺ sudah meninggal, mereka menyebutkan dengan lafaz ghaib (kata ganti orang ketiga yang tidak hadir). Mereka mengatakan,

السَّلاَمُ عَلَي النَّبِيُّ

(lihat Fathul Bari, 11/48) Syaikh al-Albani mengatakan, “Dalam hal ini masalahnya lapang. Sebab, lafaz mana pun yang diucapkan oleh seorang yang salat, asalkan itu sabit/pasti dari Rasulullah ﷺ, dia telah menepati sunnah.” (al-Ashl, 3/891)

📌 Pendapat Ibnu Utsaimin dalam Masalah Ini

Kata Fadhilatusy Syaikh Ibnu Utsaimin رحمه الله, “Menurut saya, ini adalah ijtihad Ibnu Mas’ud رضي الله عنه. Akan tetapi, ijtihad ini tidak benar dari tiga sisi:

1. Nabi ﷺ mengajari Ibnu Mas’ud رضي الله عنه hadith ini dan tidak mengaitkannya dengan menyatakan, “Selama aku masih hidup (ucapkan begini…).” Nabi ﷺ justeru memerintahkan Ibnu Mas’ud رضي الله عنه untuk mengajari manusia lafaz seperti ini.

2. Orang yang mengucapkan salam kepada Nabi ﷺ di dalam salat tidaklah sama dengan orang yang mengucapkan salam dalam keadaan berhadapan/ bertemu, yang saling bertemu ini tidak terjadi lagi setelah wafat beliau (sampai lafaznya perlu diganti. Jadi keadaan di dalam salat ini adalah bukan kebiasaan).

Akan tetapi, orang yang mengucapkan salam kepada beliau di dalam salat hanyalah sebagai bentuk doa, bukan salam karena mengajak bicara.

3. Amirul Mukminin Umar ibnu Khaththab رضي الله عنه mengajari tasyahhud kepada manusia dalam posisi beliau sebagai khalifah di atas mimbar Nabi ﷺ dengan lafaz,

السَّلاَمُ عَلَيْكَ أَيُّهَا النَّبِيُّ

Hal ini disaksikan oleh para sahabat dan dalam keadaan Nabi ﷺ telah wafat. Namun, tidak ada seorang pun yang mengingkari lafaz yang diajarkan oleh Umar رضي الله عنه. Di samping itu, tidak diragukan bahawa Umar رضي الله عنه lebih berilmu dan lebih faqih daripada Ibnu Mas’ud رضي الله عنه, sampai-sampai Nabi ﷺ bersabda,

إِنْ يَكُنْ فِيْكُمْ مُحَدَّثُوْنَ فَعُمَرُ

“Jika di antara kalian ada muhaddatsun, dia adalah Umar.” (Fathu Dzil Jalali wal Ikram bi Syarh Bulughil Maram, 3/394)

📍Dalam fatwa al-Lajnah ad-Daimah dinyatakan, “Yang benar, seorang yang salat mengucapkan dalam tasyahhudnya,

السَّلاَمُ عَلَيْكَ أَيُّهَا النَّبِيُّ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Sebab, inilah yang sabit dalam hadith-hadith. Adapun riwayat dari Ibnu Mas’ud dalam masalah tasyahhud, jika memang hadithnya sahih, hal itu merupakan ijthad dari pelakunya yang tidak boleh dipertentangkan dengan hadith-hadith yang sabit. Seandainya hukumnya berbeza antara semasa hidup Rasulullah dan sepeninggal beliau, niscaya beliau akan menerangkannya kepada mereka.” (Fatawa al-Lajnah ad-Daimah, 7/10—11)

 

B. Tasyahhud Ibnu Abbas رضي الله عنهما

Menurut al-Imam asy-Syafi’iy رحمه الله, tasyahhud ini paling beliau senangi kerana paling sempurna. Meski demikian, beliau tidak mempermasalahkan orang lain yang mengamalkan tasyahud selain ini selama hadithnya sahih. (al-Umm, Bab “at-Tasyahud wash Shalah ‘alan Nabi”)

Adapun bacaannya,

التَّحِيَّاتُ الْمُبَارَكَاتُ الصَّلَوَاتُ الطَّيِّبَاتُ لِلَّهِ السَّلاَمُ عَلَيْكَ أَيُّهَا النَّبِىُّ وَرَحْمَةُ اللَّهِ وَبَرَكَاتُهُ السَّلاَمُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللَّهِ الصَّالِحِينَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ

“Segala penghormatan, keberkatan, selawat (pengagungan), dan kebaikan adalah bagi Allah. Semoga kesejahteraan terlimpah keatasmu wahai Nabi beserta rahmat Allah dan barakah-Nya. Mudah-mudahan kesejahteraan dilimpahkan pula kepada kami dan kepada seluruh hamba Allah yang salih. Aku bersaksi bahawa tidak ada sesembahan yang berhak disembah melainkan Allah, dan aku bersaksi bahwa Muhammad itu adalah utusan Allah” (HR. Muslim no. 403)

 

C. Tasyahud Abu Musa al-Asy’ari رضي الله عنه

Lafaznya,

التَّحِيَّاتُ الطَّيِّبَاتُ الصَّلَوَاتُ لِلَّهِ السَّلَامُ عَلَيْكَ أَيُّهَا النَّبِيُّ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ، السَّلَامُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللهِ الصَّالِحِينَ، أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ

“ Segala penghormatan, segala kebaikan serta selawat (pengagungan) adalah bagi Allah. Semoga kesejahteraan terlimpah keatasmu wahai Nabi beserta rahmat Allah dan barakah-Nya. Mudah-mudahan kesejahteraan dilimpahkan pula kepada kami dan kepada seluruh hamba Allah yang salih. Aku bersaksi bahawa tidak ada sesembahan yang berhak disembah melainkan Allah, dan aku bersaksi bahwa Muhammad itu adalah hamba dan utusan-Nya”. (HR. Muslim no. 902)

 

D. Tasyahud Ibnu Umar رضي الله عنهما

Lafaznya,

التَّحِيَّاتُ لِلَّهِ، الصَّلَوَاتُ الطَّيِّبَاتُ، السَّلاَمُ عَلَيْكَ أَيُّهَا النَّبِيُّ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ، السَّلاَمُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللهِ الصَّالِحِيْنَ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

“Segala penghormatan bagi Allah, begitu juga selawat (pengagungan) serta segala kebaikan. Semoga kesejahteraan terlimpah keatasmu wahai Nabi beserta rahmat Allah dan barakah-Nya. Mudah-mudahan kesejahteraan dilimpahkan pula kepada kami dan kepada seluruh hamba Allah yang salih. Aku bersaksi bahawa tidak ada sesembahan yang berhak disembah melainkan Allah – Tuhan Yang Esa, tiada sekutu bagi-Nya. Dan aku bersaksi bahawa Muhammad itu adalah hamba dan utusan-Nya”.
(HR. Abu Daud no. 971, dinyatakan sahih dalam Sunan Abi Daud)

 

E. Tasyahhud Umar ibnul Khaththab رضي الله عنه

Saiyyidina Umar رضي الله عنه mengajarkannya kepada manusia dalam keadaan beliau berada di atas mimbar.

Lafaznya,

التَّحِيَّاتُ للهِ، الزَّاكِيَاتُ للهِ، الطَّيِّبَاتُ الصَّلَوَاتُ للهِ. السَّلاَمُ عَلَيْكَ أَيُّهَا النَّبِيُّ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ, السَّلاَمُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللهِ الصَّالِحِينَ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّداً عَبْدُ اللهِ وَرَسُولُهُ

”Segala penghormatan adalah milik Allah, segala pensucian hanyalah milik Allah, segala macam kebaikan dan selawat (pengagungan) hanyalah milik Allah. Semoga kesejahteraan terlimpah ke atasmu wahai Nabi beserta rahmat Allah dan barakah-Nya. Semoga keselamatan terlimpahkan bagi kami dan kepada hamba-hamba Allah yang salih. Aku bersaksi bahawa tidak ada sesembahan Yang berhak disembah melainkan Allah, dan aku bersaksi bahawa Muhammad adalah hamba Allah dan utusanNya”.
(HR. Malik no.300 dalam al-Muwatta’, dan disahihkan al-Albani).
Walaupun riwayat ini mauquf sampai Umar, namun hukumnya marfu’ sebagaimana kata Ibnu Abdil Barr رحمه الله, “Dimaklumi, dalam urusan seperti ini tidaklah mungkin (seorang sahabat) mengatakan dengan ra’yu/akal-akalan/ pendapat pribadi.” (al-Istidzkar, 4/274)

 

F. Tasyahhud riwayat Aisyah رضي الله عنها

Lafaznya,

التَّحِيِّاتُ الطَّيِّبَاتُ الصَّلَوَاتُ الزَّاكِيَاتُ للهِ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ. وَأَنَّ مُحَمَّداً عَبْدُ اللهِ وَرَسُولُهُ. السَّلاَمُ عَلَيْكَ أَيُّهَا النَّبِيُّ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ. السَّلاَمُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللهِ الصَّالِحِينَ

”Segala Penghormatan, segala macam kebaikan, selawat (pengagungan), segala pensucian hanyalah milik Allah, Aku bersaksi bahawa tidak ada sesembahan yang berhak disembah kecuali Allah -Tuhan Yang Esa, tidak ada sekutu bagi-Nya dan aku bersaksi bahawa Muhammad adalah hamba Allah dan utusanNya . Semoga kesejahteraan terlimpah ke atasmu wahai Nabi beserta rahmat Allah dan barakah-Nya. Semoga keselamatan terlimpahkan ke atas kami dan kepada hamba-hamba Allah yang salih.” (HR. Malik dalam Muwattha’ no. 302)

📌Bacaan Tasyahhud Manakah yang Paling Utama?

Yang mana saja dari bacaan di atas diamalkan oleh orang yang salat, semuanya sahih dan mencukupi. Kata an-Nawawi رحمه الله, “Ulama’ sepakat bolehnya membaca semua tasyahhud yang ada, namun mereka berselisih tentang mana yang paling utama dibaca.

2. Beberapa cara selawat pada tasyahhud.

Beza tasyahhud awal dengan akhir selain dari cara duduk yang berbeza, adalah bacaan selawat. Bacaan selawat adalah rukun salat dan tidak boleh ditinggalkan dalam tasyahhud akhir. Kita telah bincangkan yang selawat dalam tasyahhud awal tidak wajib tetapi ianya wajib dalam tasyahhud akhir.

Bacaan selawat pun ada banyak jenis.

📍Selawat Pertama:

Dari Ka’ab bin Ujrah رضي الله عنه, Rasulullah ﷺ mengajarkan selawat:

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ، اَللَّهُمَّ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

“Ya Allah, berikanlah selawat kepada Muhammad dan keluarga Muhammad, sebagaimana Engkau telah memberikan selawat kepada Ibrahim dan keluarga Ibrahim. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Agung/Mulia. Ya Allah, berkatilah Muhammad dan keluarga Muhammad (termasuk anak dan isteri atau umatnya), sebagaimana Engkau telah memberkati Ibrahim dan keluarga Ibrahim. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Agung/Mulia.” (HR. Al-Bukhari dalam Fathul Baari 6/408 dan Muslim).

Selawat ini dikenali dengan namanya yang terkenal: Selawat Ibrahimiyah. Inilah selawat yang terbaik sekali.

Mungkin timbul persoalan: Kenapa ada salam kepada Nabi Ibrahim عليه السلام pula? Nabi Muhammad ﷺ tidak memberitahu perkara ini tetapi ulama’ telah membahaskan perkara ini. Antara sebab yang diberikan:

a) Kerana Nabi Muhammad ﷺ sendiri yang mengajarkannya dan memberikan contohnya kepada kita , walhal kita wajib mengikuti ajaran Baginda ﷺ

✍🏻 Firman Allah ﷻ di dalam Al-Quran Al-Karim ;

…وَمَاۤ ءَاتَىٰكُمُ ٱلرَّسُولُ فَخُذُوهُ وَمَا نَهَىٰكُمۡ عَنۡهُ فَٱنتَهُوا۟ۚ…

Ertinya : “…..Apa yang diberikan Rasul kepadamu, maka terimalah. Dan apa yang dilarangnya bagimu, maka tinggalkanlah. …. “ (Al-Hasyr: Ayat 7)

b) Ianya merupakan satu penghormatan kepada Nabi Ibrahim عليه السلام yang digelar sebagai “Bapa Para Nabi عليه السلام “, apatah lagi Baginda Nabi Muhammad ﷺ sendiri berasal daripada keturunan Nabi Ibrahim عليه السلام dan sekaligus jika Baginda عليه السلام adalah datuk kepada Rasulullah ﷺ , maka Baginda ﷺ juga adalah Nabi dan juga datuk kepada semua orang-orang Islam .

c) Kekalnya nama Baginda Nabi Ibrahim عليه السلام di dalam bacaan tahiyyat di dalam sembahyang kita, adalah merupakan satu penghormatan & doa yang dikabulkan oleh Allah ﷻ kepada Baginda عليه السلام.

✍🏻 Firman Allah ﷻ yang menggambarkan kisah permohonan doa Nabi Ibrahim عليه السلام kepada-Nya :

رَبِّ هَبۡ لِی حُكۡمًا وَأَلۡحِقۡنِی بِٱلصَّـٰلِحِینَ *⃣ وَٱجۡعَل لِّی لِسَانَ صِدۡقٍ فِی ٱلۡـَٔاخِرِینَ *⃣

Ertinya : “(Nabi Ibrahim berdo’a): “Ya Tuhanku, berikanlah kepadaku hikmah dan masukkanlah aku ke dalam golongan orang-orang yang saleh, ( 83 ) . Dan jadikanlah aku buah tutur yang baik bagi orang-orang (yang datang) kemudian. (Surah asy-Syu’ara’: 84)

d) Nabi Ibrahim عليه السلام digelar sebagai “KhalilulLah“ (Kekasih Allah), manakala Nabi Muhammad ﷺ pula digelar sebagai “ HabibulLah “. Kedua-dua gelaran itu bermakna : KEKASIH ALLAH ﷻ , akan tetapi perkataan “Habib“ pada “HabibulLah“ itu lebih bermakna yang paling dikasihi oleh Allah ﷻ . Jadi, Nabi Muhammad ﷺ merupakan makhluk yang paling dikasihi dan dicintai oleh Allah ﷻ. Dan dengan berselawat ke atas kedua-dua Nabi Besar itu, ianya merupakan satu penghormatan pula kepada Baginda Nabi Muhammad ﷺ .

📍Selawat Kedua:

ﺍﻟﻠﻬﻢ ﺻﻞ ﻋﻠﻰ ﻣﺤﻤﺪ ﻭﻋﻠﻰ ﺃﺯﻭﺍﺟﻪ ﻭﺫﺭﻳﺘﻪ ﻛﻤﺎ ﺻﻠﻴﺖ ﻋﻠﻰ ﺇﺑﺮﺍﻫﻴﻢ ، ﻭﺑﺎﺭﻙ ﻋﻠﻰ ﻣﺤﻤﺪ ﻭﻋﻠﻰ ﺃﺯﻭﺍﺟﻪ ﻭﺫﺭﻳﺘﻪ ﻛﻤﺎ ﺑﺎﺭﻛﺖ ﻋﻠﻰ ﺇﺑﺮﺍﻫﻴﻢ ، ﺇﻧﻚ ﺣﻤﻴﺪ ﻣﺠﻴﺪ

“Ya Allah, berilah selawat kepada Muhammad dan kepada isteri-isteri baginda dan keturunannya,sebagaimana Engkau telah berselawat kepada Ibrahim. Ya Allah, Berkatilah Muhammad dan isteri-isteri baginda dan keturunannya, sebagaimana Engkau telah memberkati Ibrahim, Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Agung/Mulia” (HR. Bukhari no. 3369).

📍Selawat ketiga:

Dari riwayat Abi Sa’id al-Khudri رضي الله عنه

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَرَسُولِكَ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ، وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ، وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ

”Ya Allah, berikanlah selawat kepada Muhammad, hamba-Mu dan rasul-Mu, sebagaimana selawat yang Engkau berikan kepada keluarga Ibrahim. Berikanlah berkah kepada Muhammad dan kepada keluarga Muhammad, sebagaimana berkah yang Engkau berikan kepada Ibrahim.” (HR. Bukhari no. 4798)

📍Selawat Keempat:

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ، النَّبِيِّ الأُمِّيِّ، وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ، وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ، النَّبِيِّ الأُمِّيِّ، وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ، فِي الْعَالَمِينَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ

”Ya Allah, berikanlah selawat kepada Muhammad Nabi yang ummi, dan kepada keluarga Muhammad, sebagaimana Engkau telah berselawat kepada keluarga Ibrahim. Dan berkatilah Muhammad Nabi yang ummi, dan keluarga Muhammad, sebagaimana Engkau telah memberkahi keluarga Ibrahim. Atas sekalian alam, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Agung.” Juga dari Abu Mas’ud Al-Anshari, Rasulullah ﷺ mengajarkan selawat: (bacaan di atas).
[ Dinilai sahih. HR. Abu Dawud no. 981, an-Nasa-i dalam“Amalul Yaum wal Lailah” no. 94, Ahmad dalam“Musnad”nya 4/119, Ibnu Hibban dalam “Sahih”nya no. 1950, Baihaqi dalam “Sunan” nya no. 2/146-147, Ibnu Khuzaimah dalam “Sahih”nya no. 711, ad-Daruquthni dalam “Sunan”nya no.1/354-355, al-Hakim dalam “al-Mustadrak” 1/268 dan ath-Thabrani dalam “Mu’jam al-Kabir”17/251-252]
📍Selawat Kelima:

Dari Riwayat Abu Thalhah

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا صَلَّيْتَ وَبَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ وَآلِ إِبْرَاهِيمَ، إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ

”Ya Allah, berikanlah selawat kepada Muhammad dan keluarga Muhammad, dan berkatilah Muhammad dan keluarga Muhammad, sebagaimana Engkau telah berselawat dan memberkati Ibrahim dan keluarga Ibrahim. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Agung.”
HR. Nasai, At-Thahawi, dan sanadnya sahih.

Dari Abu Thalhah, Rasulullah ﷺ mengajarkan bacaan selawat: (bacaan di atas).
Dinilai sahih. HR Muslim 2/16, Abu Daud no. 980, at-Tirmidzi 5/37-38, an Nasa-i dalam “Sunan” nya3/45, Ahmad 4/118, 5/273-274, Ibnu Hibban dalam“Sahih”nya no. 1949, 1956, Baihaqi dalam“Sunan al Kubra” 2/146,dan Imam Malik dalam “al-Muwatta’ (1/179-180 Tanwirul Hawalik Syarah Muwatta’”]

📍Selawat Keenam:

Dari riwayat Amr Bin Hazm رضي الله عنه

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَهْلِ بَيْتِهِ، وَعَلَى أَزْوَاجِهِ وَذُرِّيَّتِهِ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ، إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ، وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَهْلِ بَيْتِهِ، وَعَلَى أَزْوَاجِهِ وَذُرِّيَّتِهِ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ، إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ

Ya Allah, berikan selawat kepada Muhammad, keluarganya, istri-istri dan keturunannya, sebagaimana Engkau telah beri selawat kepada keluarga Ibrahim. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji dan Maha Agung. Dan berkatilah Muhammad, keluarganya, istri-istri dan keturunannya, sebagaimana Engkau telah memberkati keluarga Ibrahim. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Agung.
HR. Ahmad, Abdurazaq dalam Mushanaf, At-Thahawi dengan sanad yang sahih.
Dari Amr bin Hazm, dari salah seorang sahabat, bahawa Nabi ﷺ membaca: (bacaan di atas).

📍Salawat Ketujuh:

Dari jalan Thalhah bin ‘Ubaidullah رضي الله عنه

ﺍﻟﻠﻬﻢ ﺻﻞ ﻋﻠﻰ ﻣﺤﻤﺪ ﻭ ﻋﻠﻰ ﺁﻝ ﻣﺤﻤﺪ ﻛﻤﺎ ﺻﻠﻴﺖ ﻋﻠﻰ ﺇﺑﺮﺍﻫﻴﻢ ﻭ ﻋﻠﻰ ﺁﻝ ﺇﺑﺮﺍﻫﻴﻢ ﺇﻧﻚ ﺣﻤﻴﺪ ﻣﺠﻴﺪ ﻭﺑﺎﺭﻙ ﻋﻠﻰ ﻣﺤﻤﺪﻭ ﻋﻠﻰ ﺁﻝ ﻣﺤﻤﺪ ﻛﻤﺎ ﺑﺎﺭﻛﺖ ﻋﻠﻰ ﺇﺑﺮﺍﻫﻴﻢ ﻭ ﺁﻝ ﺇﺑﺮﺍﻫﻴﻢ ﺇﻧﻚﺣﻤﻴﺪ ﻣﺠﻴﺪ

“Ya Allah berikan selawat kepada Muhammad dan keluarga Muhammad, sebagaimana Engkau telah beri selawat kepada Ibrahim dan keluarga Ibrahim, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Agung. Dan berkatilah Muhammad dan keluarga Muhammad, sebagaimana Engkau telah memberkati Ibrahim dan keluarga Ibrahim, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Maha Agung”.
[Dinilai sahih, HR. Ahmad 1/162, an-Nasai dalam “Sunannya 3/48 dan “Amalul Yaum wal Lailah” no 48, Abu Nu’aim dalam “Al Hilyah” 4/373, semuanya dari jalan ’Utsman bin Mauhab dari Musa bin Thalhah, dari bapaknya (Thalhah bin ‘Ubaidullah), disahihkan oleh al-Albani].

Perbincangan:

Bila kita perhatikan, seluruh lafaz yang disebutkan dalam hadith-hadith yang sahih tidak ada penambahan ucapan: sayyidina

Kerana itu kita seharusnya tidak menambah bacaan Sayyidina tersebut khususnya dalam salat kita. Cukuplah bagi kita sebaik-baik petunjuk dari Nabi ﷺ, dan kita bisa memilih satu di antara bacaan-bacaan selawat yang disebutkan dalam hadith-hadith yang sahih tersebut tanpa menambah ataupun menguranginya dalam bacaan salat kita, kerana baginda pernah menyatakan:

”Salatlah kalian sebagaimana kalian melihat aku salat” (H.R al-Bukhari, Muslim, Ahmad)

Malangnya, banyak tersebar bacaan – bacaan selawat yang dibuat-buat dan diada-adakan oleh orang-orang terkemudian dari zaman salaf, yang masa kehidupannya sudah demikian jauh dari para Sahabat Nabi ﷺ. Tetapi itulah yang diamalkan oleh masyarakat zaman sekarang.

Namun, yang sangat menghairankan, dengan bacaan-bacaan selawat yang tidak ada dasarnya sama sekali dari hadith Nabi ﷺ yang sahih tersebut, mereka berkeyakinan bahawa barang siapa yang membaca selawat selawat ‘inovasi’ baru itu akan mendapatkan pahala dalam jumlah ) tertentu, dengan keutamaan-keutamaan tertentu. Padahal, bacaan-bacaan tersebut di dalamnya juga terkandung pujian-pujian yang berlebihan kepada Nabi ﷺ yang dikhawatirkan boleh terjatuh pada kesyirikan.

Tidakkah kita merasa cukup dengan yang telah diucapkan Nabi ﷺ berupa lafaz-lafaz bacaan selawat yang baginda ajarkan sendiri kepada Sahabat-Sahabatnya dalam hadith-hadith yang sahih?
…ِ وَخَيْرُ الْهُدَى هُدَى مُحَمَّدٍ وَشَرُّ الْأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا…

”…dan sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad ( ﷺ), dan seburuk-buruk perkara adalah sesuatu yang diada-adakan (dalam permasalahan agama).. “ (Sahih Muslim 1435)

Semoga Allah ﷻ senantiasa memberikan petunjuk kepada kita dan seluruh kaum muslimin untuk senantiasa beribadah hanya kepadaNya semata dan hanya mengikuti tuntutan (Sunnah) Rasul-Nya dalam beribadah kepadaNya tersebut.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s