N. Sujud Dengan Tumakninah Yang Merupakan Rukun Salat

Tajuk:
1. Sujud dengan 7 anggota badan
2. Cara sujud
3. Lama sujud
4. Zikir-zikir yang dibaca ketika sujud
5. Larangan membaca Al-Quran ketika sujud
6. Keutamaan sujud dan anjuran untuk memperbanyak sujud

BAB FARDHU DAN SUNNAH SALAT

N. Sujud dengan tumakninah yang merupakan rukun salat

✍🏼 Dalil-dalil sujud dan tumakninah:

1⃣ Dalil sujud ada dalam surah al-Hajj:77

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنُوا اركَعوا وَاسجُدوا وَاعبُدوا رَبَّكُم

Hai orang-orang yang beriman, rukuklah kamu, sujudlah kamu, sembahlah Tuhanmu

2⃣ Kemudian dalam hadith yang dikenal dengan hadith al-Musi’ Shalatuhu, dari Abu Hurairah رضي الله عنه, disebutkan di sana:

ثُمَّ اسْجُدْ حتَّى تَطْمئِنَّ سَاجِدًا، ثُمَّ ارْفَعْ حَتَّى تَطْمَئِنَّ جَالِسًا، ثُمَّ اسْجُدْ حَتَّى تَطْمَئِنَّ سَاجِدًا

“…Kemudian sujudlah sampai tumakninah. Kemudian bangun sampai duduk dengan tumakninah. Kemudian sujud sampai tumakninah” (HR. Bukhari no. 6251, Muslim no. 397)

Syarah: Boleh nampak bagaimana Rasulullah ﷺ menekankan bab tumakninah dalam sujud seperti juga dalam rukuk. Maka kenalah solat dengan tenang dan jangan kelam kabut. Bab tumakninah ini telah banyak disebut dalam bab rukuk dan perbincangannya sama sahaja dan kerana itu tidak diulang di sini.

📌 Hukum tumakninah adalah rukun. Walau bagaimanapun, terdapat perbezaan pendapat dalam Mazhab Hanafi di mana, hukum tumakninah adalah antara sunat dan wajib sahaja.

Mungkin ada yang bertanya atau terfikir: “Kenapalah susah sangat hendak faham feqah? Kenapa banyak sangat pendapat? Kenapa para ulama’ tidak sepakat sahaja? Kenapa dalil-dalil yang ada macam tidak jelas sahaja?

Memang begitulah ilmu agama ini. Ia memerlukan masa untuk belajar, kekuatan akal untuk berfikir dan juga belanja untuk mendapatkan ilmu itu.

Dan memang ulama’ tidak sepakat dalam banyak perkara, dari dulu lagi. Wujud perbezaan pendapat yang banyak kerana ilmu yang berbeza, sumber rujukan yang berlainan, kebijaksanaan akal (IQ) yang tidak sama, pengalaman yang berbeza, pergaulan yang berbeza dan macam-macam lagi yang berbeza. Maka memang akan susah untuk dapat persetujuan di dalam mana-mana pendapat.

Dan kenapa kalau dilihat dari perbincangan, kita akan lihat dalil-dalil yang samar-samar, memperkatakan perkara yang hampir serupa tetapi nampaknya berlainan hukum. Kenapa pula ada hadith yang pendek dan ada pula yang panjang? Ini semua nampaknya seperti mengelirukan.

Kita kena sedar yang begitulah cara Allah ﷻ sampaikan ilmu kepada kita semua. Jarang dalil-dalil datang dalam bentuk mantuq tetapi sebaliknya dalam bentuk mafhum sahaja.

Mantuq: Sebutan itu jelas. Contohnya: kena turun tangan dulu dalam sujud, baca tiga kali, buat begini, jangan begitu. Kalau baca dalil jenis ini, maka sudah tentu senang sebab jelas sejelas-jelasnya. Tetapi dalil banyak tidak begini.

Mafhum: Ini jenis dalil yang samar-samar dan ulama’ kena syarah hadith itu. Ulama’ kena interpretasi maksud hadith itu dan kemudian instinbat hukum darinya. Dan kerana lafaz yang digunakan tidak jelas, maka ulama’ lain faham lain pula dari ulama’ yang lain. Dan selalunya dalil-dalil dalam feqah adalah begini.

Kenapa Allah ﷻ tidak beri dalil-dalil mantuq sahaja? Bukankah senang kalau begitu?

Allah ﷻ beri peluang kepada kita semua dapat pahala banyak. Kepada ulama’ yang meluangkan masa, tenaga dan wang untuk mendapatkan kepada sesuatu keputusan, mereka itu mendapat pahala. Kalau benar ijtihad mereka, mereka dapat dua pahala; dan kalau salah, mereka tetap dapat satu pahala. Ini adalah kerana usaha mereka bertungkus lumus memeras otak.

Maka kita yang belajar ini juga mendapat pahala kerana susah hendak belajar. Banyak sangat pendapat, dan jawapan pun samar-samar kadangkala susah hendak faham. Maka kita kena perah otak kita, cari maklumat, berbincang, tanya orang dan macam-macam usaha yang kita kena lakukan supaya kita dapat faham sesuatu hukum itu.

Segala usaha kita itu bukan percuma tetapi Allah ﷻ beri balasan kepada kita. Ini kerana Allah ﷻ sayang kepada kita.


1. Sujud dengan 7 anggota badan

Mesti pastikan ada tujuh anggota sujud dalam salat. Maka tujuh anggota sujud tersebut adalah:

1. Dahi dan hidung
2. Tangan kanan
3. Tangan kiri
4. Lutut kanan
5. Lutut kiri
6. Kaki kanan
7. Kaki kiri

Anggota sujud adalah bagian-bagian tubuh yang menjadi tumpuan ketika melakukan sujud, dengan kata lain tujuh anggota tubuh ini menempel ke lantai ketika sujud.

✍🏼 Ini disebutkan dalam hadith Ibnu Abbas رضي الله عنهما:

أُمِرْتُ أَنْ أَسْجُدَ عَلَى سَبْعَةِ أَعْظُمٍ؛ عَلَى الجبهةِ – وأشارَ بيدِه إلى أنفِه – واليدينِ، والرُّكبتينِ، وأطرافِ القدَمينِ

“Aku diperintahkan untuk sujud di atas tujuh anggota badan: dahi (lalu beliau menunjuk juga pada hidungnya), kedua tangan, kedua lutut, dan kedua kaki.” (HR. Bukhari no. 812, Muslim no. 490)

Syarah: kalau dilihat pada hadith ini, semasa Nabi ﷺ sebut dahi baginda tunjuk juga hidung. Maka hidung itu termasuk juga anggota sujud. Iaitu ia sekali dengan dahi. Maka kena pastikan hidung juga menyentuh lantai/sejadah/tanah. Melainkan kalau hidung kemek sangat.


2. Cara sujud

Berdasarkan dalil-dalil yang ada, tata cara sujud dapat diringkaskan menjadi beberapa perkara berikut:

1. Dahi dan hidung menempel ke lantai. Sebagaimana hadith Ibnu Abbas رضي الله عنهما di atas.

2. Kedua tangan menempel ke lantai dan diletakkan sejajar dengan bahu.

✍🏼 Sebagaimana dalam hadith dari Abu Humaid as-Sa’idi رضي الله عنه:

… ثم سجَدَ فأمكَنَ أنفَه وجبهتَه، ونحَّى يدَيْهِ عن جَنبَيْهِ ووضَع كفَّيْهِ حَذْوَ مَنْكِبَيْهِ …

“… kemudian baginda sujud dan meletakkan hidungnya serta dahinya. Dan baginda melebarkan tangannya di sisi tubuhnya dan meletakkan telapak tangannya sejajar dengan bahunya…“ (HR. Abu Daud no. 734, disahihkan al-Albani dalam Sahih Sunan Abi Daud)

3. Punggung lurus, kedua lengan diangkat dan tidak menempel ke lantai.

✍🏼 Berdasarkan hadith dari Anas bin Malik رضي الله عنه, Nabi ﷺ bersabda:

اعتدِلوا في السُّجودِ، ولا يبسُطْ أحدُكم ذراعَيْهِ انبساطَ الكلبِ

“Hendaknya lurus ketika sujud. Dan jangan kalian merebahkan lengan kalian sebagaimana yang dilakukan anjing.” (HR. Bukhari nol 822, Muslim no. 493)

Syarah: Kalimah اعتدِلوا في السُّجو (adillah dalam sujud) ini memberi maksud lurus belakang tulang kita semasa sujud. Bukan semasa rukuk sahaja belakang kena lurus, tetapi dalam sujud juga. Malangnya ramai yang tidak menjaga perkara ini dan kerana itu kita boleh lihat ramai yang melengkung belakang mereka semasa sujud.

Maka kena jarakkan antara perut dan paha kita semasa sujud. Ini adalah dalam keadaan lega, iaitu paha tidak menekan perut. Boleh lihat pada gambar ini:

Bagaimana pula yang dimaksudkan dengan ‘merebahkan lengan macam anjing’? Ini pun kadangkala kita lihat budak-budak buat kerana mungkin mereka malas dan tidak tahu cara sujud yang benar. Dan mereka mungkin tidak dengar larangan ini. Boleh lihat gambar bagaimana cara kesilapan itu.

Cuma mungkin di negara ini sudah terbiasa sujud pendek. Kalau tengok saf susun di masjid pun pendek. Kalau pakai sejadah pun pendek sahaja. Jadi sudah terbiasa belakang melengkung. Maka ini memerlukan pembetulan pada pihak kita. Kena pandai untuk susun balik.

 

4. Lengan atas dibuka sehingga jauh dari badan.

✍🏼 Sebagaimana dalam hadith dari al-Barra bin Azib رضي الله عنه, Nabi ﷺ bersabda:

إذا سجَدْتَ فضَعْ كفَّيْكَ وارفَعْ مِرْفَقَيْكَ

“Jika engkau sujud maka letakkan kedua tapak tanganmu di lantai dan angkat sikumu.” (HR. Muslim no. 494)

✍🏼 Sebagaimana dalam juga hadith Abdullah bin Buhainah رضي الله عنه, ia berkata:

أن النبيَّ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم كان إذا صلَّى فرَّج بين يديهِ، حتى يبدوَ بياضُ إبْطَيه

“Nabi ﷺ ketika salat beliau melebarkan kedua tangannya hingga terlihat putihnya ketiak beliau.” (HR. Bukhari no. 390, Muslim no. 495)

 

5. Lutut menempel ke lantai. Sebagaimana hadis Ibnu Abbas رضي الله عنهما di atas.

 

6. Paha jauh dari perut. Ulama ijma’ tentang disunnahkan hal ini.

✍🏼 Asy-Syaukani رحمه الله mengatakan:

الحديث يدلُّ على مشروعية التفريج بين الفخِذين في السُّجود، ورفْعِ البطن عنهما، ولا خلافَ في ذلك

“Hadith menunjukkan tentang disyariatkannya melebarkan paha ketika sujud dan menjauhkan perut dari paha. Tidak ada khilaf dalam masalah ini.” (Nailul Authar, 2/297)

Syarah: ini juga memudahkan kita untuk meluruskan belakang kita ketika sujud.

 

7. Jari-jari kaki mengarah ke arah kiblat.

✍🏼 Berdasarkan hadith dari Muhammad bin Amr bin ‘Atha رحمه الله,

أنَّه كان جالسًا مع نفَرٍ مِن أصحابِ النبيِّ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم، فذكَرْنا صلاةَ النبيِّ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم، فقال أبو حُمَيدٍ السَّاعديُّ: أنا كنتُ أحفَظَكم لصلاةِ رسولِ اللهِ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم: رأَيْتُه إذا كبَّرَ جعَلَ يدَيْهِ حِذاءَ مَنْكِبَيْهِ، وإذا ركَعَ أمكَنَ يدَيْهِ مِن رُكبتَيْهِ، ثم هصَرَ ظهرَه، فإذا رفَع رأسَه استوى حتَّى يعودَ كلُّ فَقَارٍ مكانَه، فإذا سجَد وضَع يدَيْهِ غيرَ مفترشٍ ولا قابضِهما، واستقبَلَ بأطرافِ أصابعِ رِجْلَيْهِ القِبلةَ

“Dia pernah duduk bersama beberapa orang sahabat Nabi ﷺ. Maka mereka pun menyebutkan kepada kami tentang tata salat Nabi ﷺ. Abu Humaid As Sa’idi berkata: “Aku paling hafal tata cara salat Nabi ﷺ. Aku pernah melihat baginda jika bertakbir maka baginda jadikan tangannya sejajar dengan pundaknya (bahunya). Jika baginda rukuk maka tangan baginda memegang lututnya, kemudian baginda luruskan punggungnya. Ketika baginda i’tidal maka sampai semua tulang kembali pada tempatnya. Jika baginda sujud, baginda meletakkan kedua tangannya, tidak terlalu direnggangkan dan juga tidak terlalu dirapatkan. Dan jari-jari kakinya dihadapkan ke arah kiblat.” (HR. Bukhari no. 828)

Syarah: Maknanya, jari-jari kaki itu dibengkokkan. Boleh lihat gambar cara yang betul dan cara yang salah.

 

8. Kedua tumit dirapatkan.

✍🏼 Berdasarkan diriwayatkan oleh Ummul Mukminin Aisyah رضي الله عنها, dia berkata,

فقدت رسول الله صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وكان معي على فراشي ، فوجدته ساجداً ، راصّاً عقبيه ، مستقبلاً بأطراف أصابعه القبلة ، فسمعته يقول :

“Aku mencari-cari Rasulullah ﷺ, sebelumnya dia bersamaku di ranjangku, ternyata aku dapati dia dalam keadaan bersujud dengan menempelkan kedua tumitnya sementara ujung jari jemari kakinya dihadapkan ke arah kiblat. Aku mendengar beliau membaca,

أعوذ برضاك من سخطك ، وبعفوك من عقوبتك ، وبك منك ، أثني عليك ، لا أبلغ كل ما فيك

(أخرجه الطحاوي في “بيان مشكل الآثار” (1/104) ، وابن المنذر في “الأوسط” (رقم/1401) وابن خزيمة في صحيحه (1/328) ، وابن حبان في صحيحه (5/260) ، والحاكم في “المستدرك” (1/352) ، وعنه البيهقي في “السنن الكبرى” (2/167)

“Aku berlindung dengan ridhaMu dari murkaMu, dengan maafMu dari siksaMu, dengan-Mu (aku berlindung) dari (azab)Mu, aku memujimu dan aku tidak dapat meraih semua apa yang ada padaMu.”

(HR. Thahawi dalam kitab ‘Bayan Musykil Al-Atsar’ (1/104) dan Ibnu Munzir dalam kitab Al-Ausath, no. 1401, Ibnu Khuzaimah dalam kitab ShahihNya, no. 1/328, Ibnu Hibban dalam kitab shahihnya, 5/260, Al-Hakim dalam kitab Al-Mustadrak, 1/352, Al-Baihaqi juga meriwayatkan darinya dalam kitab As-Sunan Al-Kubra, 2/167)

Inilah pendapat yang rajih kerana dalilnya sahih. Pendapat ini dikuatkan oleh Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin dan Syaikh al-Albani رحمهم الله.

📍Al-Hakim berkata, “Ini adalah hadith sahih berdasarkan syarat asy-Syaikhain (Bukhari dan Muslim) namun keduanya tidak meriwayatkannya dengan redaksi seperti ini. Aku tidak ketahui ada seorang pun yang menyebut dengan redaksi ‘merapatkan kedua tumitnya dalam sujud’ selain dalam hadith ini.

Syaikh Ibnu Utsaimin رحمه الله berkata, ‘Yang tampak dalam sunah adalah bahwa kedua telapak kaki dirapatkan, maksudnya dirapatkan satu sama lain, sebagaimana terdapat dalam hadith sahih tatkala dia mencari-cari Nabi ﷺ lalu tangannya menyentuh kedua telapak kakinya yang sedang ditegakkan saat dia sujud. Satu tangan tidak akan menyentuh kedua telapak kaki kecuali kalau keduanya dalam keadaan rapat.”

Ini mungkin tidak biasa kita nampak di negara ini. Maka boleh lihat gambar-gambar di bawah untuk bandingkan.

Lalu bagaimanakah cara yang sempurna?


3. Lama sujud

Paling kurang dalam sujud kena berhenti selama membaca satu tasbih. Tetapi jika lagi lama dalam sujud maka itu lebih baik. Rasulullah ﷺ ada membaca berbagai-bagai kalimah zikir. Kalau tidak tahu kalimah zikir lain dari yang biasa, maka boleh baca zikir biasa berkali-kali (bukan tiga kali sahaja).

Tetapi kalau menjadi makmum, tidak boleh ikut suka hendak sujud lama-lama. Kalau imam sudah angkat kepala, maka makmum kena angkat kepala juga.

Kalau jadi imam pun, jangan lama sangat kerana kena memikirkan tentang makmum di belakang. Kalau rasa makmum boleh tunggu dan biasa salat lama, maka bolehlah dilambatkan sujud itu.


4. Zikir-zikir yang dibaca ketika sujud

Ada beberapa bacaan yang sahih dari Nabi ﷺ dalam sujud:

📍 Bacaan pertama: subhaana rabbiyal a’la (Maha Suci Allah Rabb-ku Yang Maha Tinggi)

✍🏻 Daripada Ibnu Abbas رضي الله عنهما, beliau berkata:

فكان يقولُ في سُجودِه: سُبحانَ ربِّيَ الأعلى، قال: ثم رفَعَ رأسَه

“adalah baginda biasanya mengucapkan di dalam sujudnya: subhaana rabbiyal a’la. kemudian mengangkat kepalanya (untuk duduk).” (HR. Ahmad no. 3514, dihasankan Al Albani dalam Ashl Sifatu Shalatin Nabi, 3/809)

📍Bacaan kedua: subbuuhun quddus rabbul malaaikati war ruuh (Maha Suci Allah Rabb para Malaikat dan ruh)

✍🏼 Daripada Aisyah رضي الله عنها, beliau berkata:

أنَّ رسولَ اللهِ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم كان يقولُ في ركوعِه وسُجودِه، سُبُّوحٌ قُدُّوسٌ، ربُّ الملائكةِ والرُّوحِ

“Rasulullah ﷺ biasanya ketika rukuk dan sujud mengucapkan: ‘Subbuuhun quddus rabbul malaaikati war ruuh.” (HR. Muslim no. 487)

📍 Bacaan ketiga: Allahumma laka sajadtu.. (Ya Allah, kepada-Mu lah aku sujud..)

✍🏼 Daripada Ali bin Abi Thalib رضي الله عنه ia berkata:

إذا سجَد قال: اللهمَّ لك سجَدْتُ، وبك آمَنْتُ، ولك أسلَمْتُ، سجَد وجهي للذي خَلَقَه وصوَّرَه، وشقَّ سَمْعَه وبصَرَه، تبارَكَ اللهُ أحسَنُ الخالقي

“Ketika Rasulullah ﷺ sujud baginda mengucapkan: ‘Allahumma laka sajadtu, wa bika aamantu wa laka aslamtu, sajada wajhi lilladzi khalaqahu, wa shawwarahu, wa syaqqa sam’ahu, wa basharahu. Tabarakallahu ahsanul khaliqiin’ [Ya Allah, kepada-Mu lah aku bersujud, karena-Mu juga aku beriman, kepada-Mu juga aku berserah diri. Wajahku bersujud kepada Penciptanya, yang Membentuknya, yang Membentuk pendengaran dan penglihatannya. Maha Suci Allah Sebaik-baik Pencipta].” (HR. Muslim no. 771)

📍 Bacaan Keempat:

سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ رَبَّنَا وَبِحَمْدِكَ اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي

Maha Suci Engkau ya Allah, Tuhan kami, Segala puji bagi Engkau. Ya Allah, ampunilah aku.
(HR. Bukhari no. 794, no. 817 dan Muslim no. 484)

📍Bacaan Kelima:

سُبْحَانَكَ وَبِحَمْدِكَ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ

Maha Suci Engkau, segala puji bagi Engkau. Tidak ada Tuhan selain Engkau. (HR. Muslim no. 221)

📍 Bacaan Keenam:

اللهُمَّ اغْفِرْ لِي ذَنْبِي كُلَّهُ دِقَّهُ، وَجِلَّهُ، وَأَوَّلَهُ وَآخِرَهُ وَعَلَانِيَتَهُ وَسِرَّهُ

Ya Allah, ampunilah untukku dosaku semuanya, baik yang kecil maupun yang besar, yang awal maupun yang akhir, yang terang-terangan maupun yang sembunyi-sembunyi.
(HR. Muslim no. 216)

📍 Bacaan Ketujuh:

اللهُمَّ اجْعَلْ فِي قَلْبِي نُورًا، وَفِي سَمْعِي نُورًا، وَفِي بَصَرِي نُورًا، وَعَنْ يَمِينِي نُورًا، وَعَنْ شِمَالِي نُورًا، وَأَمَامِي نُورًا، وَخَلْفِي نُورًا، وَفَوْقِي نُورًا، وَتَحْتِي نُورًا، وَاجْعَلْ لِي نُورًا

Ya Allah, jadikanlah cahaya di dalam hatiku, cahaya di dalam pendengaranku, cahaya di dalam mataku, cahaya di sebelah kananku, cahaya di sebelah kiriku, cahaya di depanku, cahaya di belakangku, cahaya di atasku, cahaya di bawahku, dan jadikanlah cahaya untukku. (HR. Muslim no. 187)

📍 Bacaan Kelapan:

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَعُوْذُ بِرِضَاكَ مِنْ سَخَطِكَ، وَبِمُعَافَاتِكَ مِنْ عُقُوْبَتِكَ، وَأَعُوْذُ بِكَ مِنْكَ، لاَ أُحْصِيْ ثَنَاءً عَلَيْكَ، أَنْتَ كَمَا أَثْنَيْتَ عَلَى نَفْسِكَ

Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung dengan keridhaan-Mu dari kemarahanMu, dan dengan keselamatanMu dari hukumanMu, dan aku berlindung kepadaMu dari siksaMu. Aku tidak mampu menghitung pujian dan sanjungan kepadaMu, Engkau adalah sebagaimana yang Engkau sanjungkan kepada diriMu sendiri.
(HR. Muslim 1/532).

📍Bacaan Kesembilan:

سُبْحَانَ ذِي الْجَبَرُوتِ وَالْمَلَكُوتِ وَالْكِبْرِيَاءِ وَالْعَظَمَةِ

Maha Suci Dia yang memiliki kekuasaan, kerajaan, kebesaran dan keagungan. (HR. Abu Daud no. 873, Abu Daud 1/230, An-Nasai dan Ahmad. Dinyatakan shahih oleh Al-Albani dalam Sahih Abi Daud 1/166)

📍Bacaan Kesepuluh:

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي مَا أَسْرَرْتُ وَمَا أَعْلَنْتُ

Ya Allah, ampunilah aku, apa yang aku rahsiakan dan apa yang aku nyatakan.
(HR. an-Nasa’i no. 1124, dinyatakan sahih dalam Sahih Sunan an-Nasa’i)

📍 Bacaan Kesebelas:

ﺳُﺒْﺤَﺎﻥَ ﺭَﺑِّﻰَ ﺍﻷَﻋْﻠَﻰ ﻭَﺑِﺤَﻤْﺪِﻩِ

Ertinya: Maha Suci Rabbku Yang Maha Tinggi dan pujian untuk-Nya)”. Ini dibaca tiga kali . (HR. Abu Daud no. 870, sahih)


5. Larangan membaca Al-Quran ketika sujud

Di antara larangan yang perlu diperhatikan ketika sujud adalah larangan membaca ayat Al-Quran ketika sedang sujud.

✍🏻 Sebagaimana hadith daripada Ibnu Abbas رضي الله عنهما, beliau berkata:

وَإِنِّى نُهِيتُ أَنْ أَقْرَأَ الْقُرْآنَ رَاكِعًا أَوْ سَاجِدًا فَأَمَّا الرُّكُوعُ فَعَظِّمُوا فِيهِ الرَّبَّ عَزَّ وَجَلَّ وَأَمَّا السُّجُودُ فَاجْتَهِدُوا فِى الدُّعَاءِ فَقَمِنٌ أَنْ يُسْتَجَابَ لَكُمْ

“Aku dilarang untuk membaca Al-Quran ketika rukuk dan sujud. Adapun rukuk maka itu waktunya mengagungkan Allah عز وجل. Sedangkan sujud maka itu waktunya bersungguh-sungguh untuk berdoa agar diijabah oleh Allah” (HR. Muslim no. 479)
[Adapun membaca doa saat rukuk tidak mengapa. Bukhari membawakan doa: سُبْحَانَكَ اللّهُمَّ رَبَّنَا وَبِحَمْدِكَ اللّهُمَّ اغْفِرْلِي [Mahasuci Engkau ya Allah, wahai Rabb kami dan aku memuji-Mu. Ya Allah, ampunilah dosa-dosaku.] (HR. Bukhari (I/99) [no. 794] dan Muslim (I/350) [no. 484]. Bukhari memasukkan hadith tersebut dalam ‘Babud Du’a’i fir ruku’ (Bab Doa dalam Rukuk).

📍Al Hafiz Ibnu Hajar memberikan komentar terhadap bab yang dikhususkan oleh Imam Bukhari, “Ada yang mengatakan, ‘Hikmah mengkhususkan rukuk dengan menyebut kata doa tanpa menyebut kata tasbih, padahal hadithnya hanya satu, bahawa Imam Bukhari bermaksud untuk memberi isyarat bantahan terhadap orang yang menganggap berdoa ketika rukuk adalah makruh, seperti Imam Malik رحمه الله.

Sedangkan mengenai tasbih, tidak ada perbedaan pendapat mengenainya. Dengan alasan tersebut, Imam Bukhari رحمه الله lebih memfokuskan dengan penyebutan doa untuk tujuan tersebut.’” (Syarah Hisnil Muslim, oleh Syaikh Majdi bin Abdul Wahab Al Ahmadi).

✍🏻 Ali bin Abi Thalib رضي الله عنه juga mengatakan:

نَهاني رَسولُ اللَّهِ – ولا أقولُ : نَهاكُم – أن أقرأَ راكعًا ، أو ساجِدًا

“Rasulullah ﷺ melarang kamu – aku tidak mengatakan: melarang kalian – untuk membaca Al Quran ketika rukuk atau sujud.” (HR. Ibnu Abdil Barr dalam Al Istidzkar, 1/475, beliau lalu mengatakan: “Ini adalah lafaz yang mahfuzh dari hadith”)


6. Keutamaan sujud dan anjuran untuk memperbanyak sujud

Selain bertasbih, ketika sujud juga disunnahkan untuk berdoa dan memperbanyaknya.

✍🏻 Dasarnya adalah hadith sahih berikut ini :

1⃣ Daripada Abu Hurairah رضي الله عنه;

أَقْرَبُ مَا يَكُوْنُ العَبْدُ مِنْ رَبِّهِ وَهُوَ سَاجِدٌ فَأَكْثَرُوا الدُّعَاءَ

Jarak yang paling dekat antara seorang hamba dengan Tuhannya adalah ketika dia sedang sujud, maka perbanyaklah doa. (Sahih Muslim no. 744)

Syarah: Semasa kita sujud, ingatlah yang kita waktu itu paling dekat dengan Allah ﷻ. Maka ambil peluang itu untuk banyakkan sujud dan berdoa di dalam sujud.

2⃣ Juga telah disebut dalam hadith yang lain.

حَدَّثَنِي زُهَيْرُ بْنُ حَرْبٍ، حَدَّثَنَا الْوَلِيدُ بْنُ مُسْلِمٍ، قَالَ سَمِعْتُ الأَوْزَاعِيَّ، قَالَ حَدَّثَنِي الْوَلِيدُ بْنُ هِشَامٍ الْمُعَيْطِيُّ، حَدَّثَنِي مَعْدَانُ بْنُ أَبِي طَلْحَةَ الْيَعْمَرِيُّ، قَالَ لَقِيتُ ثَوْبَانَ مَوْلَى رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم فَقُلْتُ أَخْبِرْنِي بِعَمَلٍ أَعْمَلُهُ يُدْخِلُنِي اللَّهُ بِهِ الْجَنَّةَ ‏.‏ أَوْ قَالَ قُلْتُ بِأَحَبِّ الأَعْمَالِ إِلَى اللَّهِ ‏.‏ فَسَكَتَ ثُمَّ سَأَلْتُهُ فَسَكَتَ ثُمَّ سَأَلْتُهُ الثَّالِثَةَ فَقَالَ سَأَلْتُ عَنْ ذَلِكَ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم فَقَالَ ‏ “‏ عَلَيْكَ بِكَثْرَةِ السُّجُودِ لِلَّهِ فَإِنَّكَ لاَ تَسْجُدُ لِلَّهِ سَجْدَةً إِلاَّ رَفَعَكَ اللَّهُ بِهَا دَرَجَةً وَحَطَّ عَنْكَ بِهَا خَطِيئَةً ‏”‏ ‏.‏ قَالَ مَعْدَانُ ثُمَّ لَقِيتُ أَبَا الدَّرْدَاءِ فَسَأَلْتُهُ فَقَالَ لِي مِثْلَ مَا قَالَ لِي ثَوْبَانُ ‏.‏

Dari Ma’dan bin Abi Thalhah al-Ya’muri katanya : “Aku bertemu dengan Tsauban, maula Rasulullah ﷺ, lalu aku bertanya, ‘Ajarkanlah kepadaku suatu amal yang apabila kuamalkannya, aku masuk syurga kerananya.’
Dia tidak menyahut sehingga permintaanku itu kuulang sampai tiga kali. Akhirnya dia menjawab, “Aku pernah pula menanyakan kepada Rasulullah ﷺ seperti pertanyaan kamu itu. Maka jawab beliau, ‘Perbanyakkanlah sujud kepada Allah, kerana sesungguhnya apabila engkau sujud satu kali, Allah mengangkat satu darjat dan menghapuskan satu dosa daripadamu.’
Kata Ma’dan, “Kemudian aku bertemu dengan Abu Darda’, lalu kutanyakan pula kepadanya. Maka jawabnya sama dengan jawapan Tsauban kepadaku.’ [Sahih Muslim, Kitab al-Solat, hadith no. 488]

3⃣ Dikisahkan oleh Rabi’ah bin Ka’ab al-Aslami رضي الله عنه,

كُنْتُ أَبِيتُ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَتَيْتُهُ بِوَضُوئِهِ وَحَاجَتِهِ فَقَالَ لِي سَلْ فَقُلْتُ أَسْأَلُكَ مُرَافَقَتَكَ فِي الْجَنَّةِ قَالَ أَوْ غَيْرَ ذَلِكَ قُلْتُ هُوَ ذَاكَ قَالَ فَأَعِنِّي عَلَى نَفْسِكَ بِكَثْرَةِ السُّجُودِ

Bahawa pada suatu malam dia pernah menyediakan air wudhu’ dan keperluan-keperluan lain yang diperlukan oleh Rasulullah ﷺ. Melihat kebaikan yang dilakukan oleh Rabi’ah, baginda berkata kepadanya, “Mintalah sesuatu dariku.”
Rabi’ah pun menyebutkan permintaannya. “Aku minta agar Allah menjadikanku sebagai pendampingmu di syurga kelak.” Baginda bertanya lagi, “Apakah tidak ada permintaan selain itu?”
“Tidak ada, (wahai Nabi). Hanya itu yang ingin aku minta darimu,” jawab Rabi’ah. “Jika demikian, maka jagalah dirimu untuk memperbanyak sujud.” (Sahih Muslim no.754).


SESI SOAL JAWAB KELAS
===================

1. Adakah tumakninah tidak wajib menurut Imam Abu Hanifah tetapi menjadi rukun menurut Imam asy-Syafi’iy, Malik dan Ahmad?

🔵 Ya, ada perbincangan tentang perkara ini. Sama ada Imam Abu Hanifah berkata ia sunat, atau wajib sahaja.

1⃣. Salah satu pendapat Imam Abu Hanifah bahawa tumakninah adalah sunat sahaja. Tetapi anak murid beliau sendiri, Imam Abu Yusuf menolak pendapat ini dan tetap mengatakan ia wajib.

2⃣. Satu lagi pendapat mengatakan Imam Abu Hanifah mengatakan yang tumakninah wajib tetapi bukan fardhu. Di dalam Mazhab Hanafi, ada perbezaan antara wajib dan fardhu. Wajib itu perlu dibuat tetapi jika tidak dibuat tidaklah membatalkan salat. Fardhu itu sama dengan rukun. Oleh sebab itu, ada salat-salat sunat, mereka menyatakan ianya wajib, tetapi tidak fardhu.

Memang di dalam Mazhab Hanafi, perbincangannya lebih panjang. Mereka juga mempunyai hujah yang bagus.

Kesimpulan: Tumakninah masih perlu dijaga. Jangan menggunakan alasan Imam Abu Hanifah untuk tidak jaga tumakninah.

 

2. Adakah salat Tarawih kilat sebagaimana yang tersebar di internet itu sah menurut Mazhab Hanafi?

🔵 Anak murid Imam Abu Hanifah, Imam Abu Yusuf juga tidak bersetuju. Pada pandangan Imam Abu Yusuf, ia tetap rukun.

Maka salat kilat sebagaimana yang dilakukan itu dianggap tidak sah.

Malah, Imam al-Kisani menjelaskan bahawa yang benar adalah apa yang disebut oleh Al-Karkhi iaitu tumakninah itu wajib di dalam Mazhab Hanafi, jika siapa meninggalkannya maka perlu sujud sahwi.

Bahkan Imam Abu Hanifah menyatakan makruh bagi orang yang meninggalkan tumakninah sehingga beliau berkata: Aku khuatir tidak sah salat sesiapa yang meninggalkan tumakninah. [Badai as-Suna’ik 2/143-145]

 

3. Adakah dalil yang dikemukankan oleh Mazhab Hanafi menggunakan asas berlandaskan Al-Quran dan hadith?

🔵 Imam Abu Hanifah adalah Imam ar-Ra’yu. Iaitu banyak menggunakan pendapat akal. Kerana beliau tinggal di tempat yang kurang diriwayatkan hadith sahih dan zaman itu belum dilakukan penilaian hadith yang banyak lagi. Maka beliau banyak juga bergantung kepada ra’yu (akal).

Apabila ada hadith pun, masih lagi ada khilaf kerana ulama` tidak sepakat mana yang sahih dan mana yang tidak.

 

4. Adakah wanita sujud di dalam keadaan merapatkan siku ke badan?

🔵 Salat wanita dan lelaki adalah sama sahaja.

Syaikh al-Albani telah membawa sebuah riwayat dari al-Bukhari dalam kitabnya al-Tarikh al-Saghir, mukasurat 95 dari Ummu al-Darda’ yang berbunyi:

أَََنَهَا كَانَتْ تَجْلِسُ فِي صَلاَتِهَا جِلْسَةَ الرَّجُلِ, وَكَانَتْ فَقِيْهَةً.

Sesungguhnya (Ummu Darda’) dalam salat, duduk seperti cara duduk lelaki, padahal beliau seorang perempuan yang ahli fiqh.

Berkenaan dengan tatacara sujud pula Imam Asy-Syafi’iy berkata: “Saya menyukai bagi orang yang sujud, bahawa dia bertakhwiyah. Takhwiyah itu adalah mengangkat (menjarakkan) dadanya dari kedua pahanya. Dan bahawa dia merenggangkan dua sikunya dan dua lengannya dari dua lambungnya (rusuknya). Sehingga apabila tidak ada padanya yang menutup bahagian bawah dua bahunya, nescaya terlihatlah warna dua ketiaknya. Tidak dia mempertemukan kedua-dua lututnya. Dia merenggangkan kedua-dua kakinya. Dia meninggikan punggungnya dan tidak membengkukkannya (iaitu meluruskan bahagian belakang).”

Perhatikan sekali lagi bahawa Imam asy-Syafi’i tidak membezakan tatacara sujud antara lelaki dan wanita.

 

5. Adakah ada pendapat yang menyatakan sujud wanita dan lelaki berbeza?

🔵 Ya, ada.

 

6. Adakah wajib hidung menyentuh tempat sujud?

🔵 Khilaf. Sujud yang sempurna adalah dengan hidung sekali. Itulah pendapat yang rajih.

 

7. Adakah menjadi kesalahan jika ketika ingin turun sujud, kita memperbetulkan seluar atau kain kita?

🔵 Bukan kesalahan.

 

8. Adakah sah salat jika ketika sujud dua kali? Situasinya, sujud kali pertama di atas pasir. Oleh kerana sakit terpaksa angkat untuk bersihkan, kemudian sujud kembali.

🔵 Salat sah.

 

9. Adakah sah sujud jika hanya dua jari kaki yang boleh dibengkokkan dan selainnya tergantung.

🔵 Sah kerana tidak mampu. Dimaafkan.

 

10. Apakah yang perlu makmum lakukan apabila imam lupa untuk sujud kali kedua dan terus bangun?

🔵Ingatkan imam dengan bacaan tasbih yang kuat. Imam harus turun balik. Makmum tidak boleh ikut imam kalau imam salah.

 

11. Adakah perlu membezakan lafaz zikir ketika rukuk dan sujud, atau boleh sahaja menggunakan lafaz yang sama?

🔵 Boleh sahaja membaca zikir yang sama kerana sudah ada dalil.

 

12. Adakah hanya zikir “Subhaana rabbiyal a’la wabihamdihih” sahaja yang dibaca sebanyak tiga kali? Adakah menyelisih sunnah jika membaca zikir yang lain melebihi sekali?

🔵 Tiada had untuk membaca zikir. Sekurangnya sekali dan sebaiknya sebanyak tiga kali. Cuma kalau terlalu panjang maka, bolehlah dibaca sekali.

img_20190807_174814_648-1654232543.jpg

 

13. Adakah boleh memilih pendapat yang pertengahan antara rapat dan renggang? Seperti gambar kedua dari kiri.

🔵 Seperti biasa, ia adalah khilaf ulama’. Saya sudah terangkan tentang bab khilaf ini. Lagi pun dalil yang ada bersifat mafhum, bukannya mantuq. Jadi, tentu ada beberapa pendapat. Boleh kaji dan baca semua pendapat untuk membuat pilihan yang terbaik. Selain daripada Nabi Muhammad‎ ﷺ, tiada sesiapa yang boleh memberi kata putus.

Tiada pertengahan. Kena pilih salah satu. Jangan hendak mengamalkan kedua-dua pendapat dan buat sekali. Contohnya, tidak boleh jika ada yang hendak mengamalkan turun sujud dengan tangan dan lutut sekali.

 

14. Adakah ini yang dimaksudkan keluar daripada khilaf?

🔵 Di dalam kes ini, tidak sebab kena pilih salah satu.

Keluar daripada khilaf contohnya seperti ini. Misalnya, ada yang berkata kena membaca istaazah pada setiap rakaat. Ada pula berkata cukup sekali pada rakaat pertama.

Maka untuk keluar daripada khilaf, kena buat pada semua rakaat.

 

15. Adakah boleh menggabungkan doa-doa dalam satu sujud atau pun satu doa untuk satu sujud?

🔵 Sangat banyak jika hendak menggabungkan semuanya. Tidak pernah dibuat oleh Nabi Muhammad ‎ﷺ.

 

16. Adakah doa ini dilakukan pada setiap sujud dan tidak dikhususkan pada sujud terakhir sahaja?

🔵 Semua sujud.

 

17. Adakah kita kena memilih satu kaedah sahaja ketika hendak turun sujud?

🔵 Boleh tukar-tukar. Tetapi, khilaf mana yang afdhal sahaja. Jadi boleh sekali dengan lutut dan kemudian turun dengan tangan.

Akan tetapi penyoal tadi bukan bertanya tentang turun sujud tetapi sama ada rapat tumit atau tidak. Itu kena pilih salah satu yang anda rasa lebih rapat dengan sunnah.

 

18. Adakah boleh berdoa menggunakan bahasa kita sendiri ketika sujud?

🔵 Ya, boleh membaca doa dalam bahasa kita. Pendapat yang popular di negara kita tidak boleh berdoa dalam bahasa Melayu. Tetapi, yang rajihnya boleh berdoa dalam bahasa apa-apa pun. Memang tidak ada dalil Nabi Muhammad ‎ﷺ berdoa dalam bahasa lain, tetapi ini adalah kerana baginda hanya tahu bahasa Arab sahaja.

 

19. Saya pernah dengar jika kita membaca doa selain bahasa Arab maka salat tidak sah. Adakah betul kena membaca doa di dalam hati?

🔵 Ini adalah pendapat yang masyhur di Malaysia. Tetapi ia tidak ada dalil dan ia adalah pendapat yang lemah.

Hati itu adalah tempat untuk berniat bukannya tempat untuk berdoa. Maka, kalau hendak berdoa, memang kena dilafazkan.

 

20. Adakah berdoa menggunakan bahasa Melayu boleh dilakukan ketika sujud salat Sunat sahaja atau pun boleh juga dilakukan ketika salat fardhu?

🔵 Salat fardhu pun boleh. Hal ini kerana, salat fardhu lebih hebat daripada salat sunat. Tetapi janganlah semasa menjadi makmum, sebab takut terlambat pula. Kita kena mengikut imam, tidak boleh hendak mengikut suka kita.

 

21. Adakah perlu membaca doa sujud jika membaca doa dalam bahasa Melayu?

🔵 Sujud wajib, zikir sujud itu sunat. Kalau tidak dibuat, tidak akan batal salat itu.

 

22. Adakah doa sujud tetap di lafazkan baru membaca doa yang lain?

🔵 Ya.

 

k23. Adakah batal salat jika melafazkan satu huruf yang mengandungi makna?

🔵 Tidak batal. Pendapat Ustaz Nusantara sahaja yang mengatakan batal salat. Fiqh sunnah tidak batal. Malah, Nabi‎ ﷺ menganjurkan membaca doa di dalam sujud dan di dalam salat. kalau orang yang tahu bahasa Arab sahaja yang boleh membaca doa, maka hadith itu tidak dapat diamalkan oleh semua orang.

Saya tahu, apa yang saya cakap ini berlawanan dengan apa yang anda semua biasa dengar. kalau takut, jangan berdoa.

 

24. Adakah boleh berdoa menggunakan ayat Al-Quran?

🔵 Ya, boleh. Kita sudah bincang di dalam bab rukuk, boleh membaca doa dari ayat Al-Quran dengan niat membaca doa, bukan membaca Al-Quran

 

25. Adakah rukun qauli yang lain juga boleh di dalam ibunda?

🔵 Sudah tentu tidak boleh. Lafaz-lafaz itu sudah ada. Tidak boleh diterjemahkan ke bahasa yang lain. Tidak boleh ditukar langsung. Kalau diterjemah maksudnya tidak akan sama.

 

26. Bagaimana pula jika salat di ruangan yang sempit dan tidak cukup ruang untuk menghadap kiblat. Adakah boleh ketika hendak sujud, saya naik sujud di atas katil kemudian turun semula untuk berdiri sambung rukun yang seterusnya?

🔵 Terus salat sahaja di atas tilam.

 

27. Adakah boleh membaca doa menggunakan bahasa Melayu selepas selesai membaca doa qunut?

🔵 Doa boleh dibaca dalam bahasa Melayu. Sebut dengan nada suara yang perlahan sahaja.

Kalau di dalam hati, itu tempat untuk berniat. Doa sepatutnya dilafazkan.

Tetapi kalau hendak membaca doa dalam hati pun boleh juga.

📜SOALAN LUAR TOPIK KELAS

1. Ketika imam tidak membaca doa qunut, adakah makmum boleh membacanya sekadar tidak tertinggal dua rukun dari imam?

🔵 Imam adalah untuk diikuti. Jika imam tidak membaca, makmum tidak perlu membaca qunut.

 

2. Adakah seorang guru boleh menetapkan bayaran untuk perkhidmatannya?

🔵 Secara ringkas seorang guru tidak boleh tetapkan upah mengajar.

 

3. Adakah hadith ini menjadi dalil boleh mengambil upah untuk mengajar?

إِنَّ أَحَقَّ مَا أَخَذْتُمْ عَلَيْهِ أَجْرًا كِتَابُ اللَّهِ

Sungguh, sesuatu yang lebih berhak kalian ambil sebagai upah adalah Kitabullah (Al-Qur’an).
(HR. al-Bukhari)

🔵Hadith tersebut adalah dalil di dalam konteks meruqyah menggunakan ayat Al-Quran, bukan mengajar. Kerana bab mengajar ada hadith lain:

‎٢٩٦٤ – حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ حَدَّثَنَا وَكِيعٌ وَحُمَيْدُ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ الرُّوَاسِيُّ عَنْ مُغِيرَةَ بْنِ زِيَادٍ عَنْ عُبَادَةَ بْنِ نُسَيٍّ عَنْ الْأَسْوَدِ بْنِ ثَعْلَبَةَ عَنْ عُبَادَةَ بْنِ الصَّامِتِ قَالَ عَلَّمْتُ نَاسًا مِنْ أَهْلِ الصُّفَّةِ الْكِتَابَ وَالْقُرْآنَ فَأَهْدَى إِلَيَّ رَجُلٌ مِنْهُمْ قَوْسًا فَقُلْتُ لَيْسَتْ بِمَالٍ وَأَرْمِي عَنْهَا فِي سَبِيلِ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ لَآتِيَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَأَسْأَلَنَّهُ فَأَتَيْتُهُ فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ رَجُلٌ أَهْدَى إِلَيَّ قَوْسًا مِمَّنْ كُنْتُ أُعَلِّمُهُ الْكِتَابَ وَالْقُرْآنَ وَلَيْسَتْ بِمَالٍ وَأَرْمِي عَنْهَا فِي سَبِيلِ اللَّهِ قَالَ إِنْ كُنْتَ تُحِبُّ أَنْ تُطَوَّقَ طَوْقًا مِنْ نَارٍ فَاقْبَلْهَا حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ عُثْمَانَ وَكَثِيرُ بْنُ عُبَيْدٍ قَالَا حَدَّثَنَا بَقِيَّةُ حَدَّثَنِي بِشْرُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ يَسَارٍ قَالَ عَمْرٌو و حَدَّثَنِي عُبَادَةُ بْنُ نُسَيٍّ عَنْ جُنَادَةَ بْنِ أَبِي أُمَيَّةَ عَنْ عُبَادَةَ بْنِ الصَّامِتِ نَحْوَ هَذَا الْخَبَرِ وَالْأَوَّلُ أَتَمُّ فَقُلْتُ مَا تَرَى فِيهَا يَا رَسُولَ اللَّهِ فَقَالَ جَمْرَةٌ بَيْنَ كَتِفَيْكَ تَقَلَّدْتَهَا أَوْ تَعَلَّقْتَهَا

2964. Telah menceritakan kepada kami Abu Bakr bin Abu Syaibah, telah menceritakan kepada kami Waki’ dan Humaid bin Abdurrahman ar-Ruwasi, dari al-Mughirah bin Ziyad dari ‘Ubadah bin Nusai dari al-Aswad bin Sa’labah dari ‘Ubadah bin as-Samit ia berkata; aku mengajari orang-orang ahli Suffah kitab dan Qur’an, kemudian terdapat seseorang di antara yang memberiku hadiah sebuah busur panah. Kemudian aku katakan; busur bukanlah sebuah harta, dan aku akan menggunakannya untuk memanah di jalan Allah ﷻ. Sungguh aku akan datang kepada Rasulullah ‎ﷺ dan bertanya kepada baginda. Kemudian aku datang kepada baginda dan aku katakan; wahai Rasulullah, seorang laki-laki di antara orang-orang yang aku ajari menulis dan membaca telah memberiku hadiah sebuah busur panah, dan busur bukanlah merupakan harta dan aku akan menggunakannya untuk memanah di jalan Allah. Baginda berkata: “Apabila engkau ingin dikalungi dengan kalung dari api maka terimalah!” telah menceritakan kepada kami ‘Amr bin Usman dan Kasir bin ‘Ubaid, mereka berkata; telah menceritakan kepada kami Baqiyyah, telah menceritakan kepadaku Bisyr bin Abdullah bin Yasar. ‘Amr berkata; dan telah menceritakan kepadaku ‘Ubadah bin Nusai, dari Junadah bin Abu Umayyah, dari ‘Ubadah bin as-Samit, seperti hadith ini. Dan hadith yang pertama lebih sempurna. Kemudian aku katakan; bagaimana pendapat engkau, wahai Rasulullah? Kemudian baginda bersabda: “Itu adalah bara di antara dua bahumu, engkau memakainya sebagai kalung atau menggantungkanya.”
[Sunan Abu Daud no.2964]

 

4. Adakah sedekap atau tangan di sisi selepas angkat tangan ketika i’tidal?

🔵 Dalil tidak jelas. Maka terpulang untuk buat atau tidak.

ُ💖💖رَبَّنَا تَقَبَّلۡ مِنَّاۤۖ إِنَّكَ أَنتَ ٱلسَّمِیعُ ٱلۡعَلِیمُ💖💖

“Wahai Tuhan kami, terimalah daripada kami (amal kami),

Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s