Adab ke tandas dan membuang hajat

Bismillahirrahmanirrahim. Assalamualaikum.

Sekarang kita masuk ke bahagian baru iaitu adab ke tandas dan menunai hajat. Inilah adab untuk membuang air besar dan air kecil. Agama Islam bukan sahaja mengajar hukum tetapi mengajar adab-adab juga. Ada adab makan, adab belajar dan macam-macam lagi. Kali ini kita belajar adab dalam masuk tandas dan buang hajat.

Mungkin ada lagi adab-adab lain yang boleh dibuat pembacaaan tambahan. Namun, setakat silibus yang kita belajar mengikut kitab kita, inilah sahaja adab-adab yang disampaikan kepada kita.

Seboleh-bolehnya kita ikutlah adab-adab yang dianjurkan ini kerana ia diajar oleh Nabi Muhammad SAW dan kita sepatutnya menjadikan baginda sebagai ikutan kita. Ia adalah sunat.

1. Menjauh dan menutupi diri dari manusia.

✍🏻Dari Jabir bin ‘Abdillah radhiyallahu ‘anhu, beliau berkata,

خَرَجْنَا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- فِى سَفَرٍ وَكَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- لاَ يَأْتِى الْبَرَازَ حَتَّى يَتَغَيَّبَ فَلاَ يُرَى.

“Kami pernah keluar bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika safar, beliau tidak menunaikan hajatnya di daerah terbuka, namun beliau pergi ke tempat yang jauh sampai tidak nampak dan tidak terlihat.”

Ibnu Majah no. 335. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih.

Syarah:
Zaman Nabi Muhammad tidak ada tandas di rumah. Maka tempat buang air pada zaman itu adalah di kawasan yang jauh dari manusia. Kalau zaman sekarang pastikan tempat buang air di tempat tertutup.

Maka kalau bagi lelaki, buang air kecil di urinal itu bukanlah sunnah dan ia memalukan kerana manusia yang lalu lalang dapat melihat kemaluan anda.

2. Tidak membuang air di jalanan, tempat berteduh dan tempat berkumpul.

✍🏻Dalilnya adalah hadits dari Abu Hurairah, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

« اتَّقُوا اللَّعَّانَيْنِ ». قَالُوا وَمَا اللَّعَّانَانِ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ « الَّذِى يَتَخَلَّى فِى طَرِيقِ النَّاسِ أَوْ فِى ظِلِّهِمْ ».

“Hati-hatilah dengan al la’anain (orang yang dilaknat oleh manusia)!” Para sahabat bertanya, “Siapa itu al la’anain (orang yang dilaknat oleh manusia), wahai Rasulullah?” Beliau bersabda, “Mereka adalah orang yang buang hajat di jalan dan tempat bernaungnya manusia.”
Riwayat Muslim no. 269

Syarah:
Kalau buang di tempat-tempat itu dan manusia lain kena ‘periuk api’ anda, tentulah anda kena laknat. Maka Nabi Muhammad sudah mengajar untuk mengelak dari perkara ini. Jangan susahkan orang dan jangan bagi orang marah.

3. Tidak kencing di dalam air yang tidak mengalir

✍🏻Dalilnya adalah hadits Jabir bin ‘Abdillah, beliau berkata,

أَنَّهُ نَهَى أَنْ يُبَالَ فِى الْمَاءِ الرَّاكِدِ.

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang kencing di air tergenang.” Muslim no. 281.

Syarah:
Kalau air itu tidak mengalir maka najis itu akan kekal di situ. Seperti kolah, kolam dan tasik. Dan kalau orang lain pakai pula, makan menyebabkan kekotoran dan penyakit. Islam menjaga perkara ini. Kalau kencing di air mengalir seperti sungai adalah dimaafkan sedikit walaupun tidaklah digalakkan.

4. Boleh kencing dalam bekas kerana sakit, cuaca dingin atau keperluan lain.

Oleh kerana zaman dahulu tidak ada tandas di dalam rumah, maka Nabi Muhammad pernah buang air dalam bekas dan esok paginya dibuang. Jadi kalau ada pesakit yang warded di hospital memang tidak ada masalah kencing atau berak dalam bekas dan kemudian dibuang oleh nurse.

5. Tidak angkat pakaian hingga setelah berada dalam tandas

✍🏻Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhuma berkata:

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ إِذَا أَرَادَ الْحَاجَةَ لاَيَرْفَعُ ثَوْبَهُ حَتَّى يَدْنُوَ مِنَ اْلأَرْضِ

“Bahawa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam apabila hendak buang air besar, Beliau tidak mengangkat bajunya kecuali setelah dekat dengan tanah.”
(Shahih, diriwayatkan oleh Abu Dawud dan Tirmidzi)

Ini adalah kerana hendak jaga aurat. Jangan buka zip seluar pula sebelum masuk dalam toilet. Kita hendak jaga aurat kita dari dilihat orang. Saya tambah, selepas selesai buang hajat juga kena jaga. Ada yang teruk perangai, kencing di urinal, tetapi kemudian dia bawa basuh di sinki.

6. Baca doa semasa masuk tandas

✍🏻Doanya adalah:

بِسْمِ اللهِ ، اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَعُوْذُ بِكَ مِنَ الْخُبُثِ وَالْخَبَائِثِ

“Dengan nama Allah. Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari syaitan laki-laki dan perempuan.”

Bacalah doa itu sebelum masuk pintu bilik tandas. Jangan sudah masuk baru hendak baca, itu sudah terlambat. Maka inilah sunnah hendak masuk tandas. Amalan tutup kepala tidak ada dalil yang sahih.

Amalan yang tutup kepala itu kerana takut kepala kena kencing oleh syaitan. Maka kalau kita lihat doa itu, ia sudah termasuk perlindungan dari syaitan. Maka tidaklah kena kencing.

7. Tidak mengadap atau membelakangi kiblat.

Seboleh mungkin jangan mengadap atau membelakangi kiblat.

✍🏻Hal ini berdasarkan hadits Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

إِذَا جَلَسَ أَحَدُكُمْ لِحَاجَتِهِ فَلاَ يَسْتَقْبَلِ الْقِبْلَةَ وَلاَ يَسْتَدْبِرْهَا

“Apabila salah seorang di antara kamu duduk buang air, maka janganlah dia menghadap kiblat dan jangan membelakanginya.”
(HR. Ahmad dan Muslim)

Larangan ini membawa hukum makruh, kerana ada hadits Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhuma dia berkata:

✍🏻“Suatu hari, aku pernah memanjat rumah Hafshah. Aku melihat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam sedang buang air menghadap ke Syam, membelakangi Ka’bah.”
(HR. Jama’ah)

Namun ada yang menjama’ (menggabung) kedua hadits di atas dengan mengatakan bahawa menghadap atau membelakangi kiblat ketika buang air tetap haram (tidak makruh), kecuali jika tertutup bangunan. Wallahu a’lam.

✍🏻Satu lagi dalil:
Marwan Al Ashfar berkata, “Aku pernah melihat Ibnu Umar mendudukkan untanya menghadap kiblat, dia buang air menghadap ke arahnya”, maka aku berkata: “Wahai Abu Abdirrahman, bukankah hal itu dilarang?” Dia menjawab: “Ya, tetapi hal itu dilarang jika di tempat terbuka. Jika antara dirimu dengan kiblat ada sesuatu yang menutupimu, maka tidak mengapa.”
(HR. Abu Dawud, Ibnu Khuzaimah, Hakim dan isnadnya hasan sebagaimana dalam Al Fath)

Maka kita cubalah untuk tidak mengadap atau membelakangi kiblat. Kecualilah kalau tandas rumah dan sudah ada tandas siap dah, takkan nak tukar pula. Maka pakailah pendapat ibnu Umar di atas, iaitu tidak mengapa kalau ada dinding atau sesuatu yang menghalang kita dengan kiblat.

10. Istinjak guna air

Ini telah disentuh dulu. Sebaik baik istinjak adalah mengunakan air tetapi tidak salah kalau hendak guna juga bahan-bahan lain walaupun air ada. Cuma kita tekankan, sebaik-baik bahan adalah air.

Ini kerana itu kita tidak boleh hendak kutuk kalau bangsa lain pakai selain air. Itu sudah budaya dan kebiasaan mereka. Walaupun mereka itu muslim, tetapi pemakaian tisu, batu dan sebagainya dibolehkan.

11. Istijmar guna sekurang-kurangnya tiga batu

Istijmar maksudnya istinjak dengan batu. Maka kalau istinjak pakai batu, tisu, kain, atau benda kesat lain, maka kena guna tiga batu atau tiga tisu. Jangan sapu balik pakai kertas dan batu yang sama. Kalau tidak cukup, pakai lagi kertas tisu atau batu yang lain dan ganjilkan bilangannya.

12. Tidak istinjak dengan kotoran haiwan atau tulang.

Ini pun telah disentuh sebelum ini. Pakai benda selain dua benda ini. Maknanya, asalkan bahan yang digunakan itu kesat, maka boleh.

13. Tidak menjawab salam ketika sedang buang hajat.

Kalau ada orang bagi salam, tak payah jawap. Malah jangan bercakap ketika sedang membuang. Ianya makruh.

✍🏻Hal di atas berdasarkan hadits Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhuma:

أَنَّ رَجُلاً مَرَّ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ يَبُوْلُ فَسَلَّمَ عَلَيْهِ فَلَمْ يَرُدَّ عَلَيْهِ

“Bahawa ada seseorang yang melewati Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika baginda sedang buang air kecil, orang itu mengucapkan salam kepadanya, namun baginda tidak menjawabnya.”
(HR. Jama’ah selain Bukhari)

Jadi, walaupun menjawab salam itu hukumnya wajib, tetapi itu adalah hukum umum. Kalau di dalam tandas tidak perlu hendak jawab salam orang lain.

14. Baca doa selepas keluar tandas

✍🏻‘Aisyah radhiyallahu ‘anha berkata:

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ إِذَا خَرَجَ مِنَ الْخَلاَءِ قَالَ : ( غُفْرَانَكَ )

“Bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam apabila keluar dari jamban, mengucapkan: “Ghufraanaka.”
(Abu Dawud no. 30, at-Tirmidzi no. 7, Ibnu Majah no. 300, Al-Hakim 1/158, al-Bukhori dalam Adabul Mufrod no. 693, Ahmad 6/155, Hadits ini shohih sebagaimana dishohihkan oleh Syaikh al-Albani dalam kitabnya Irwaul Ghalil no. 52)

15. Menggosok tangan ke tanah setelah istinjak.

Zaman Nabi dulu tidak ada sabun. Maka tanahlah yang menjadi bahan pencuci. Maka kalau zaman sekarang, kita amalkan dengan menggunakan sabun untuk bersihkan tangan kita selepas istinjak.

16. Bolehkah buang air kecil berdiri?

Ini perbincangan untuk lelaki sahaja. Kalau untuk perempuan, memang tidak boleh berdiri. Sebaiknya tidak buang air kecil sambil berdiri. Hal ini agar air kencingnya tidak memercik ke mana-mana, namun jika aman dari percikan, maka tidak mengapa.

✍🏻Aisyah radhiyallahu ‘anha berkata:

مَنْ حَدَّثَكُمْ أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَالَ قَائِمًا فَلاَ تُصَدِّقُوْهُ ، مَا كَانَ يَبُوْلُ إِلَّا جَالِسًا

“Siapa saja yang menceritakan kepada kalian bahawa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam buang air kecil sambil berdiri, maka janganlah dibenarkan. Beliau tidak buang air kecil kecuali dalam keadaan duduk.”
(HR. Lima orang selain Abu Dawud)

✍🏻Perkataan Aisyah di atas didasari atas pengetahuannya, sehingga tidaklah bertentangan dengan apa yang disampaikan Hudzaifah radhiyallahu ‘anhu berikut:
“Bahawa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah mendatangi tempat pembuangan sampah, lalu baginda kencing sambil berdiri, maka aku pun menjauh. Beliau bersabda: “Mendekatlah”, maka aku mendekat sehingga berdiri di dekat tumitnya, Beliau pun berwudhu’ dan mengusap kedua khuffnya.”
(HR. Jama’ah)

✍🏻Imam Nawawi berkata, “Buang air kecil sambil duduk lebih aku sukai, namun berdiri boleh, semuanya ada riwayatnya dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.”

SEKIAN sudah habis bab air dan najis. Kita akan masuk bab wudhuk pula.


🍀SESI SOAL JAWAB KELAS KE-11☘️
=======================

1). Tidur yang bagaimanakah boleh membatalkan wudhu’?

🔵 Secara ringkasnya, tidur yang nyenyak, sehinggamana apabila dia terkentut, dia tidak menyedarinya.

2. Kadang kala, sesetengah orang yang tidak pam basuhan kencingnya di urinal menyebabkan bau yang kurang menyenangkan pada pengguna lain. Adakah mereka termasuk di dalam golongan yg dilaknat sebagaimana hadith?

🔵Mereka itu tidaklah termasuk di dalam golongan yang dilaknat sebagaimana hadith dari Abu Hurairah ‎رضي الله عنه, Nabi ‎ﷺ bersabda,

« اتَّقُوا اللَّعَّانَيْنِ ». قَالُوا وَمَا اللَّعَّانَانِ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ « الَّذِى يَتَخَلَّى فِى طَرِيقِ النَّاسِ أَوْ فِى ظِلِّهِمْ ».

“Berhati-hatilah dengan al la’anain (orang yang dilaknat oleh manusia)!” Para sahabat bertanya, “Siapa itu al la’anain, wahai Rasulullah?” Beliau bersabda, “Mereka adalah orang yang buang hajat di jalan dan tempat bernaungnya manusia.” Hadith riwayat Muslim no. 269.

Kerana perbuatannya itu (kencing di urinal) adalah perbuatan yang kebanyakan orang lakukan.
Walaubagaimanapun, tidak pam basuhan kencing adalah perbuatan yang tidak beradab dan menggangu ketenteraman orang lain.

3. Adakah dibolehkan kencing di tempat yang jauh daripada manusia seperti hutan, tempat memancing di dalam kawasan kebun, di pokok-pokok atau tempat tersembunyi?

🔵Ya, dibolehkan kencing di tempat yang jauh manusia.

4. Kenapakah tidak digalakkan untuk membuang air kencing dan tahi pada air yang mengalir?

🔵Perkara tersebut tidak digalakkan apabila air yang mengalir itu terus digunakan oleh manusia. Contohnya, ketika mandi di jeram, apabila seseorang buang najis mereka di atas, orang yang di bawah jeram akan terkena najis mereka.

5. Adakah boleh membaca doa masuk tandas setelah berada di dalam tandas kerana tidak sempat untuk membacanya sebelum memasuki tandas?

🔵Tidak boleh membaca doa setelah memasuki tandas.

Kita perlu mengelakkan dari menyebut nama Allah di dalam tandas yang mengandungi najis.

6. Adakah benar pernyataan bahawa syaitan akan mengencingi mereka yang tidak menutup kepala apabila memasuki tandas?

🔵Amalan menutup kepala apabila berada di dalam tandas tiada dalil yang sahih.

Membaca doa masuk tandas sudah memadai bagi melindungi diri daripada syaitan.

7. Adakah dalil untuk memasuki tandas menggunakan kaki kiri dan keluar menggunakan kaki kanan?

🔵Tiada dalil khusus daripada Rasullullah memasuki tandas menggunakan kaki kiri dan keluar menggunakan kaki kanan. Walaubagaimanapun. Amalan ini bersifat qiyasi. Iaitu qiyasi kepada hadith yang lain iaitu:-

حَدّثَنَا أَبُو حَفْصٍ عُمَرُ بْنُ جَعْفَرٍ الْمُفِيدُ الْبَصْرِيّ، ثنا أَبُو خَلِيفَةَ الْقَاضِي، ثَنَا أَبُو الْوَلِيدِ الطّيَالِسِـُيّ، ثنا شَدّادٌ أَبُو طَلْحَةَ، قَالَ: سَمِعْتُ مُعَاوِيَةَ بْنَ قُرّةَ، يُحَدِّثُ، عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ، أَنّهُ كَانَ، يَقُولُ: «مِنَ السّـُنّـَةِ إِذَا دَخَلْتَ الْمَسْجِدَ أَنْ تَبْدَأَ بِرِجْلِكَ الْيُمْنَى، وَإِذَا خَرَجْتَ أَنْ تَبْدَأَ بِرِجْلِكَ الْيُسْرَى»

“Telah mengabarkan kepada kami Abu Hafsh Umar bin Jafar al-Mufid al-Bashry, (Abu Hafsh berkata) ‘Telah mengabarkan kepada kami Abu Khalifah al-Qadhy, (Abu Khalifah berkata), ‘Telah mengabarkan kepada kami Abu Walid ath-Thayalisi, (Abu Walid berkata), ‘Telah mengabarkan kepada kami Syadad Abu Tholhah, (Abu Tholhah berkata), ‘Aku telah mendengar Mu’awiyah bin Qurrah mengabarkan dari Anas bin Malik رضي الله عنه, bahawa dia mengatakan “Termasuk amalan sunnah apabila engkau hendak masuk masjid maka mulailah dengan kaki kanan dan apabila meninggalkan masjid maka mulailah dengan kaki kiri.”
(Hadith riwayat Al-Hakim si dalam kitabnya al-Mustadrak I/218 no. 791 dan al-Baihaqy II/442 – hadith sahih telah disepakati oleh adz-Dzahabi, Dinilai sahih oleh Syaikh Albani dalam Silsilah Ahadith ash-Sahihah no. 2478)

Qiyasnya begini.
Jika memasuki tempat yang baik, mulainya dengan kaki kanan, maka jika melangkah ke tempat yang kurang baik dibandingkan dengan tempat asal, iaitu dimulakam dengan kaki kiri.

8. Selain menjawab salam, adakah dilarang juga untuk berbual semasa berada di dalam tandas?

🔵Ya, perbuatan bercakap-cakap juga adalah dilarang. Ini berdasarkan hadith daripada Abu Sa’id ‎رضي الله عنه menuturkan :

رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ لَا يَخْرُجْ الرَّجُلَانِ يَضْرِبَانِ الْغَائِطَ كَاشِفَيْنِ عَنْ عَوْرَتِهِمَا يَتَحَدَّثَانِ فَإِنَّ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ يَمْقُتُ عَلَى ذَلِكَ

Rasulullah ﷺ bersabda: “Janganlah dua orang lelaki pergi ke tempat buang hajat dalam keadaan membuka aurat keduanya, lalu bercakap-cakap, karena sesungguhnya Allah ‎عَزَّ وَجَلَّ membenci demikian.”
(Hadith riwayat Abu Daud no.15; Ibnu Majah no. 342)

9. Ada sesetengah tempat masih menggunakan tandas yang dibuat di tepi sungai. Adakah larangan menggunakan tandas tersebut?

🔵Tandas tersebut boleh digunakan kerana tiada pilihan lain.

10. Bagaimanakah syaitan mengganggu mereka yang memasuki tandas tanpa membaca doa? Adakah berupa penyakit?

🔵Syaitan akan membisikan perkara yang tidak elok. Syaitan tidak boleh menyakiti manusia. Syaitan tidak mempunyai sebarang kuasa.

11. Adakah kencing di tasik yang besar akan mencemari air tasik?

🔵Kencing di tasik yang besar tidak akan mencemari air tasik.

12. Bagaimanakah jika sungai yang dilepaskan najis itu, digunakan oleh orang ramai untuk mandi, membasuh baju dan lain-lain aktiviti?

🔵Jika sungai itu besar, maka dibolehkan untuk menunaikan hajat. Jika sungai itu kecil dan ada orang berdekatan, maka tidak elok untuk menunaikan hajatnya di situ.

13. Saya pernah pergi ke suatu kampung dekat dengan pergunungan. Penduduk di sana banyak menggunakan air yang sentiasa mengalir dengan deras di hadapan rumah mereka (longkang yang agak besar). Air longkang itu akan mengalir masuk ke dalam kolam yang mereka buat untuk mandi, membasuh pakaian, dan perkakas dapur. Selain itu, mereka membina tandas juga yang bersambung dengan longkang tersebut. Bagaimanakah status airnya?

🔵Jika kolam itu cukup besar sehinggamana najis tidak mempengaruhi air tersebut, maka dibolehkan.

Jika air kolam itu keruh sangat dengan kotoran sebagaimana sungai Gangga dan sungai Gombak, maka sudah tidak boleh digunakan airnya itu.

14. Ketika berada di Singapore, kawan saya ada menggunakan tandas di sana. Tandas tersebut tidak disediakan kemudahan menggunakan air untuk membasuh. Oleh yang demikian, kawan saya menggunakan air yang keluar semasa pam tandas. Adakah ini dibolehkan?

🔵Jika diambil dari mangkuk tandas, air tersebut telah kotor dan tidak boleh digunakan. Di dalam keadaan sebegini, boleh menggunakan kertas tisu untuk beristinjak.

15. Adakah mereka yang dilaknat manusia akan dilaknat oleh Allah juga?

🔵Dilaknat oleh manusia itu bermaksud dibenci oleh manusia. Islam mengajarkan kita untuk berinteraksi sesama manusia secara hemah dan hikmah. Bukannya dengan cara menyakiti hati mereka.

16. Membaca doa sebelum memasuki tandas, adakah perlu dilafazkan atau hanya di dalam hati?

🔵Doa perlu dilafazkan dengan mulut, manakala hati berniat akannya.

17. Jika tandasnya terbina membelakangi kiblat. Apakah yang perlu dilakukan?Adakah senget sedikit kedudukan semasa menunaikan hajat?

🔵Perkara yang boleh dilakukan apabila mengetahui binaan tandas tersebut menghadap atau membelakangi kiblat adalah:-

i. Berpandukan hadith dari Abu Ayyub Al Anshari ‎رضي الله عنه, Nabi ‎ﷺ bersabda,

إِذَا أَتَيْتُمُ الْغَائِطَ فَلاَ تَسْتَقْبِلُوا الْقِبْلَةَ وَلاَ تَسْتَدْبِرُوهَا ، وَلَكِنْ شَرِّقُوا أَوْ غَرِّبُوا . قَالَ أَبُو أَيُّوبَ فَقَدِمْنَا الشَّأْمَ فَوَجَدْنَا مَرَاحِيضَ بُنِيَتْ قِبَلَ الْقِبْلَةِ ، فَنَنْحَرِفُ وَنَسْتَغْفِرُ اللَّهَ تَعَالَى

“Jika kalian mendatangi tandas, maka janganlah kalian menghadap kiblat dan membelakanginya. Akan tetapi, hadaplah ke arah timur atau barat.” Abu Ayyub mengatakan, “Dahulu kami pernah tinggal di Syam. Kami mendapati tandas kami dibangun menghadap ke arah kiblat. Kami pun mengubah arah tempat tersebut dan kami memohon ampun pada Allah Ta’ala.” (Hadith riwayat Al-Bukhari no. 394 dan Muslim no. 264).

Para sahabat mengubah kedudukan mereka jika berada di dalam tandas dan mereka beristigfar.

ii. Berpandukan hadith daripada Ibnu Umar رضي الله عنه yang mengatakan,

ارْتَقَيْتُ فَوْقَ ظَهْرِ بَيْتِ حَفْصَةَ لِبَعْضِ حَاجَتِى ، فَرَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – يَقْضِى حَاجَتَهُ مُسْتَدْبِرَ الْقِبْلَةِ مُسْتَقْبِلَ الشَّأْمِ

“Aku pernah menaiki rumah Hafshah karena ada sebagian keperluanku. Lantas aku melihat Rasulullah ﷺ buang hajat dengan membelakangi kiblat dan menghadap Syam.” (Hadith riwayat Al-Bukhari no. 148, 3102 dan Muslim no. 266)

Hadith ini menunjukkan bahawa tidak mengapa jika berada di tempat tertutup seperti bangunan.

18. Kenapakah beristinjak menggunakan batu dalam bilangan yang ganjil?

🔵Perbuatan menggunakan bilangan yang ganjil adalah berdasarkan hadith:

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ عَنْ اْلنَّبِيِّ صلي الله عليه وسلم قَالَ: إِذَا اسْتَجْمَرَ أَحَدُكُمْ
فَلْيَسْتَجْمِرْ وِتْرًا

Dari Abu Hurairah رضي الله عنه bahwasanya Rasullullah ﷺ bersabda: “Apabila salah seorang diantara kalian istijmar maka istijmarlah dengan bilangan yang ganjil”. (Hadis riwayat Al-Bukhari no 161, Muslim no 237 dengan lafaz ini).

19. Adakah doa yang dilafazkan perlu didengari oleh telinga?

🔵Lafaz doa tidak perlu didengari oleh telinga. Cukup sekadar mengeluarkan suara sedikit.

20. Adakah boleh kencing di dalam botol dan kemudian menuangkan air tersebut ke dalam longkang berhampiran kawasan lalu lalang manusia?

🔵Boleh menuang air kencing ke dalam longkang tersebut kerana manusia tidak menggunakan air longkang dan air longkang sentiasa mengalir. Najis tidak bertakung di dalam longkang.

21. Adakah larangan berkata-kata ketika menunaikan hajat merangkumi semua amalan makruf seperti bersalawat ketika mendengar nama Nabi Muhammad dilaungkan dan menjawab azan ketika azan berkumandang?

🔵Apa sahaja ucapan perlu diberhentikan dahulu sewaktu menunaikan hajat.

22. Adakah larangan berkata-kata ketika menunaikan hajat termasuk juga perbuatan seperti membaca sesuatu pada media cetak atau elektronik, makan atau minum?

🔵Tiada larangan untuk membaca ketika menunaikan hajat. Dilarang makan dan minum.

23. Adakah dibolehkan untuk berkata-kata di dalam kamar mandi?

🔵Tiada larangan berbual ketiak di dalam kamar mandi.

24. Ketika menunaikan hajat, fokus saya untuk mengulang kaji pelajaran meningkat dan ketika itulah otak saya cerdas berfikir untuk menyelesaikan permasalahan dalam soalan sehinggakan mengambil masa yang lama di dalam tandas. Adakah ini dibolehkan?

🔵Tandas bukanlah tempat untuk mengulang kaji pelajaran. Gunakanlah tandas untuk menunaikan hajat sahaja. Tidak perlu berada terlalu lama di dalam tandas.

Tandas adalah tempat kotor dan tempat untuk syaitan, kerana inilah tidak boleh berada lama di dalam tandas. Ini telah dijelaskan oleh Nabi ﷺ,

‎إِنَّ هَذِهِ الْحُشُوشَ مُحْتَضَرَة ٌ، فَإِذَا أَتَى أَحَدُكُمْ الْخَلَاءَ فَلْيَقُلْ : أَعُوذُ بِاللَّهِ مِنْ الْخُبُثِ وَالْخَبَائِثِ

“Sesungguhnya tempat buang hajat, didatangi syaitan. Jika kalian memasuki tandas, maka ucapkanlah; A’uuzu billahi minal khubutsi wal khabaits (aku berlindung kepada Allah dari syaitan jantan dan betina)”
(Hadith riwayat Abu Daud, no. 6. Dinyatakan Sahih oleh Al-Albani di dalam Silsilah Ash-Sahihah, no. 1070)

Dinasihatkan untuk mencari alternatif lain bagi meningkatkan fokus pembelajaran.

25. Apakah syaitan yang mempunyai jantina ini akan mengganggu manusia yang berlainanan jantina dengan mereka?

🔵Perkara tersebut tidak dinyatakan. Ini adalah di antara perkara ghaib yang wajib kita imani. Walaupun begitu, ia telah menjelaskan bahawa syaitan itu ada jantan dan betina.


📝Soalan luar topik kelas

1. Kebiasaannya ketika melaksanakan solat subuh berjamaah pada pagi Jumaat, imam membaca surah al-Sajdah pada rakaat pertama. Apakah yang perlu dilakukan oleh makmum apabila imam terlupa membacakan surah al-Fatihah pada rakaat kedua kerana menyangka masih dalam sujud tilawah?

🔵Makmum perlu menegur imam semasa di dalam solat dengan menyebut Subhanallah jika makmum lelaki atau bertepuk tangan jika makmum wanita.

Jika imam tidak perasan, selepas solat makmum perlu menegur imam dan solat berjamaah dengan menambah satu rakaat lagi.

2. Adakah doa wajib dilafazkan di mulut? Adakah tidak boleh berdoa di dalam hati apa yang dihajatkan?

🔵Doa tempatnya di mulut untuk dilafazkan. Doa adalah untuk disuarakan. Ini sunnah daripada para Nabi jika kita baca dan fahami al-Qur’an.

Boleh berdoa di dalam hati, asalkan tidak dijadikan rutin kerana berdoa memang perlu dilafazkan.

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s