Air yang suci tapi tidak menyucikan

Kelas : 3
Tarikh : 4/7/18 ( Rabu)
Kitab : Thaharah (Bersuci)
Bab : Bab Air dan Najis
Bahagian : Jenis Air
Topik : Air yang suci tetapi tidak menyucikan

Air yang suci, tetapi tidak menyucikan. Sekarang kita masuk ke topik yang baharu:

🔺Thaharah/Air dan Najis/Jenis Air/Air yang suci tetapi tidak menyucikan.

Pada asalnya ia adalah air mutlak tetapi telah dicampuri benda suci seperti pewarna, cuka, kopi, teh dan lain-lain lagi. Percampuran itu banyak sehingga mengubah status air itu menjadi ‘air berwarna’, ‘air cuka’, ‘air kopi’, ‘air teh’ dan sebagainya.

Orang tidak panggil ‘air’ sahaja, tetapi sudah ditambah dengan nama lain. Air jenis ini tidak boleh dijadikan air wuduk dan mandi junub.

✍🏻Imam Bukhari telah menaqalkan:

وَكَرِهَهُ الْحَسَنُ وَأَبُو الْعَالِيَةِ وَقَالَ عَطَاءٌ التَّيَمُّمُ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ الْوُضُوءِ بِالنَّبِيذِ وَاللَّبَنِ

Al Hasan dan Ata’ Abu Aaliyah tidak suka menggunakannya. Ata’ berkata: bertayamum lebih aku sukai dari berwudu’ menggunakan Nabiz dan susu.

Nabiz adalah air yang direndam kurma di dalamnya (sehari semalam) dan menyebabkan perubahan pada air itu. Ia boleh dikira sebagai air perasan kurma dan pada zaman sekarang, dipanggil air jus. Maka air jenis ini tidak boleh dijadikan sebagai air wuduk.

Sekarang sambung pelajaran ke jenis Air Najis pula.

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s